Beranda Balap Mantan Pemenang Vuelta a España: Pembalap Sepeda Profesional Tak Seharusnya Taruhan Nyawa...

Mantan Pemenang Vuelta a España: Pembalap Sepeda Profesional Tak Seharusnya Taruhan Nyawa Demi Prestasi

24
0

Mantan pemenang etape Vuelta a España, Nicolas Roche, menyuarakan kekhawatirannya setelah kecelakaan horor di Itzulia Basque Country pada hari Kamis.

Dalam unggahan panjang di Instagram, juara nasional jalan raya Irlandia dua kali itu mengaku "mulai takut" untuk teman-temannya yang masih balapan, dan menyatakan bahwa kecepatan yang lebih tinggi dan daya pengereman yang lebih baik menjadi salah satu penyebabnya.

Pernyataan Roche menyusul kecelakaan di Itzulia Basque Country pada hari Kamis, di mana tiga favorit untuk Tour de France – Jonas Vingegaard (Visma-Lease a Bike), Primož Roglič (Bora-Hansgrohe), dan Remco Evenepoel (Soudal Quick-Step) – terjatuh.

Vingegaard mengalami cedera paling parah di antara ketiganya, menderita paru-paru kolaps, tulang selangka patah, dan "beberapa" tulang rusuk patah, sementara Evenepoel juga mengalami patah tulang selangka.

Jay Vine (UAE Team Emirates) mengalami patah tulang leher dan dua tulang belakang toraks, sementara Steff Cras (TotalEnergies) juga mengalami paru-paru kolaps, tulang rusuk patah, dan dua tulang belakang patah.

Pada tahun 2019, Roche menjadi korban kecelakaan di Vuelta a España saat mengenakan jersey pemimpin. Belakangan terungkap bahwa ia mengalami patah tempurung lutut.

"Saya tidak pernah benar-benar pulih dari kecelakaan ini," kata Roche. "Itu membentuk tahun-tahun terakhir karier saya, tetapi bahkan sekarang, hampir 5 tahun kemudian, saya masih hidup dengan konsekuensinya."

Pembalap Irlandia itu pensiun dari olahraga tersebut pada tahun 2021, dan mengingat bahwa pada tahun-tahun awalnya dalam olahraga, turunan digunakan sebagai periode pemulihan, bukan balapan kecepatan penuh seperti sekarang.

Roche mengatakan bahwa ia "lebih takut" menjelang akhir kariernya, karena meningkatnya risiko kecelakaan.

"Saya mulai takut akan teman-teman saya yang balapan," kata pria berusia 39 tahun itu. "Kecepatannya lebih tinggi, level umumnya lebih tinggi, pertarungan untuk aerodinamis juga menjadi berbahaya, daya pengereman lebih besar (berarti waktu reaksi lebih sedikit untuk mengerem) pembalap berkendara lebih dekat.

"Tim memanfaatkan zona bahaya untuk memberi tekanan, infrastruktur jalan dibangun untuk membuat kendaraan melaju lebih lambat saat pengendara sepeda melaju lebih cepat… taruhan untuk kemenangan sangat tinggi sehingga pembalap siap mempertaruhkan segalanya."

Pada bulan Juni tahun lalu, kecelakaan menuruni bukit berkecepatan tinggi di Tour de Suisse menyebabkan pembalap Swiss Gino Mäder kehilangan nyawanya, yang menyebabkan seruan untuk membuat olahraga ini lebih aman.

Roche mengatakan bahwa kesalahan untuk kecelakaan serius harus dibagi di sekitar, tetapi semua pihak perlu bekerja sama untuk menyediakan lingkungan kerja yang lebih aman.

"Saya merasa selama bertahun-tahun pembalap menyalahkan penyelenggara, tetapi terkadang itu adalah kesalahan pembalap," katanya. "Tapi penyelenggara juga mencari rute yang lebih spektakuler!

"Saya tidak percaya ada satu alasan tunggal yang dapat disalahkan atas semua kecelakaan ini. Tetapi setiap orang dan segala hal memainkan peran.

"Kecelakaan telah menjadi bagian dari olahraga ini, mereka menciptakan drama, tetapi ini sudah di luar kendali. Tidaklah normal bahwa pengendara sepeda harus mempertaruhkan nyawa mereka jika mereka ingin tampil. Semoga olahraga ini dapat bekerja sama untuk menyediakan pekerjaan yang lebih aman."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini