Beranda Balap Israel-Premier Tech Akan Gunakan Sepeda Gravel di Paris-Roubaix

Israel-Premier Tech Akan Gunakan Sepeda Gravel di Paris-Roubaix

22
0

Paris, Prancis – Israel-Premier Tech akan mengendarai sepeda gravel di Paris-Roubaix pada hari Minggu di jalur berbatu menggunakan Factor Ostro Gravel.

Tim ini telah memilih untuk mengesampingkan sepeda jalan raya biasa mereka, Factor Ostro Vam, demi sesuatu yang lebih tangguh untuk edisi Hell of the North pada hari Minggu, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh Cyclingnews.

Saat mereka memeriksa Arenberg chicane yang baru dipasang, Rick Zabel dan pebalap Israel-Premier Tech lainnya terlihat mengendarai sepeda gravel saat mereka memasuki sektor berbatu Arenberg.

Sementara tim WorldTour besar lainnya akan memilih pengaturan aero khas mereka, meskipun dengan tambahan selotip stang dan ban 32 milimeter, Israel-Premier Tech jelas akan mencari kenyamanan dan ketahanan daripada aerodinamis pada hari Minggu.

Beberapa pebalap di tim seperti Lidl-Trek akan memilih sepeda ketahanan mereka, Trek Domane, daripada penawaran aero, Trek Madone, tetapi ini masih sangat merupakan sepeda jalan raya. Skuad lain, seperti Soudal Quick-Step, menghindari sepeda ketahanan mereka sama sekali, mengendarai Specialized Tarmac daripada Specialized Roubaix.

Saat dihubungi oleh Cycling Weekly dan Cyclingnews, Israel-Premier Tech mengonfirmasi pengaturan yang dipilih dan menjelaskan alasan di balik keputusan tersebut.

"Kami melakukan banyak pengujian di batu paving setelah Opening Weekend dengan Tom Van Asbroeck dan Riley Sheehan, membandingkan OSTRO VAM baru dengan OSTRO Gravel dan konsensus yang luar biasa adalah bahwa OSTRO Gravel akan menjadi pilihan terbaik untuk Paris-Roubaix," kata Gary Blem, kepala peralatan Israel-Premier Tech .

"Ostro Gravel memiliki jarak sumbu roda yang lebih panjang sehingga melacak lebih lambat yang sempurna untuk balapan seperti Paris-Roubaix karena memberikan pengendara lebih banyak waktu untuk bereaksi, dan jarak bebas ban yang lebih besar memungkinkan kita untuk menggunakan ban 32mm," tambahnya. "OSTRO Gravel adalah sepeda yang dibuat untuk kenyamanan dan umpan balik langsung dari pengendara kami adalah bahwa mereka akan memilih kenyamanan daripada aerodinamis.

"Untungnya, karena ini adalah sepeda gravel yang sangat aero, tidak ada kompromi dalam aerodinamis dan baru saja menyelesaikan perjalanan pengintaian kami, kami yakin ini adalah sepeda Faktor terbaik untuk tim kami hari Minggu ini."

Sementara itu, Human Powered Health juga akan mengendarai sepeda Factor di Paris-Roubaix Femmes avec Zwift pada hari Sabtu, namun Ostro VAM reguler mereka, bukan sepeda gravel. Saat dihubungi oleh Cycling Weekly pada hari Jumat, juru bicara tim mengonfirmasi bahwa mereka tidak akan memilih pengaturan yang mirip dengan skuad Israel-Premier Tech.

Menjelang akhir pekan Roubaix, pemenang tahun lalu, Mathieu van der Poel, adalah salah satu dari beberapa pembalap yang membicarakan pengaturan sepeda mereka masing-masing.

Van der Poel dan rekan setimnya di Alpecin-Deceuninck, Jasper Philipsen, mengatakan kepada media bahwa mereka akan melakukan modifikasi sepeda Roubaix yang biasa. Kedua pembalap menjelaskan bahwa mereka akan memilih selotip stang ganda serta ban yang lebih lebar.

Namun, sebelum Israel-Premier Tech terlihat menunggangi sepeda gravel, Van der Poel mengatakan bahwa ia yakin sepeda balap aero standar bukanlah yang terbaik untuk jalur brutal yang ditawarkan sepanjang balapan.

Dia berkata: "Saya juga berpikir batu paving di Arenberg tidak dimaksudkan untuk dikendarai dengan sepeda jalan raya, jujur saja. Sektor lainnya cukup buruk, tapi bisa dilakukan. Tapi ya, melaju ke Arenberg dengan kecepatan 65 kilometer per jam tidak ada hubungannya dengan keterampilan, Anda hanya harus berharap sepedanya bertahan."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini