Beranda Balap Mathieu van der Poel Anggap Kemenangan Kedua di Paris-Roubaix Sebagai Bonus

Mathieu van der Poel Anggap Kemenangan Kedua di Paris-Roubaix Sebagai Bonus

23
0

Paris – Menurut Mathieu van der Poel, favorit sebelum balapan, kemenangan kedua di ajang Paris-Roubaix hanya akan menjadi "bonus". Van der Poel mengatakan bahwa balapan tersebut seperti "Russian roulette".

Pembalap asal Belanda itu akan kembali ke Paris-Roubaix pada hari Minggu sebagai kandidat kuat untuk meraih kemenangan, seminggu setelah ia memenangkan Tour of Flanders untuk ketiga kalinya, dan tanpa kehadiran saingan beratnya, Wout van Aert (Visma-Lease a Bike).

"Bagi saya, ini adalah tahun istimewa dengan memakai jersey pelangi," kata Van der Poel kepada wartawan di konferensi pers pra-balapan Alpecin-Deceuninck. "Saya pikir sejauh ini, saya hanya bisa benar-benar senang dengan performa saya. Tentu saja, memenangkan Flanders lagi adalah tujuan utama saya tahun ini dan segala sesuatu yang datang sekarang adalah bonus.

"Tapi yang pasti, akan sangat keren jika bisa memenangkan Roubaix lagi. Meskipun Roubaix seperti Russian roulette, Anda juga perlu sedikit keberuntungan."

Tahun lalu, Alpecin-Decuninck tidak bisa berharap lebih baik dari Paris-Roubaix. Tim Belgia itu meraih kemenangan melalui Van der Poel, sementara sprinter bintang Jasper Philipsen menempati posisi kedua.

Philipsen, juga telah memenangkan sebuah Monumen tahun ini sehingga menjelaskan bahwa sama seperti rekan setimnya, ia merasa tidak ada tekanan untuk membuktikan kemampuannya dalam kampanye Klasik dengan kemenangan yang telah diraih di Milan-San Remo.

"Saya pikir itu hal yang baik bahwa kita tidak perlu membuktikan diri kita sendiri pada periode Klasik, atau bahwa Roubaix seperti kesempatan terakhir karena Anda bisa mengalami nasib buruk pada hari itu dan kemudian kesempatan itu hilang," kata Philipsen. "Yang pasti kami memiliki sedikit keyakinan ekstra karena kami sudah meraih beberapa hasil bagus. Tentu saja, kami juga lapar, saya pikir, untuk kembali meraih kemenangan pada hari Minggu."

Kedua pembalap tersebut berbicara panjang lebar tentang pentingnya menentukan nasib sendiri dalam lingkungan yang hiruk pikuk di Monumen berbatu itu. Van der Poel menjelaskan bahwa posisi akan menjadi kunci sepanjang hari jika mereka ingin mengulangi kesuksesan mereka tahun lalu.

"Saya pikir jika kita bisa menciptakan situasi seperti yang kita lakukan tahun lalu, itu akan menguntungkan kita berdua," kata Van der Poel. "Saya pikir kekuatan kami adalah kami berdua memiliki cara berbeda untuk memenangkan balapan.

"Jasper membuktikan tahun lalu bahwa dia juga salah satu favorit. Dia benar-benar impresif. Anda juga perlu sedikit keberuntungan. Tahun lalu, kami tidak mengalami masalah sepanjang balapan. Kami tidak mengalami kebocoran atau nasib buruk. Jadi saya pikir itu sangat penting di Roubaix dan jika kita bisa menciptakan situasi seperti tahun lalu, saya pikir itu akan menguntungkan dia dan saya juga."

Philipsen mengakui bantuan yang telah diterimanya dari rekan setimnya di San Remo baru-baru ini dan menjelaskan bahwa ia berkomitmen untuk melakukan hal yang sama pada balapan-balapan mendatang.

Namun, Van der Poel kurang serius dan bercanda bahwa keduanya akan mencoba sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya jika mereka memasuki velodrom Roubaix bersama-sama pada hari Minggu dalam sprint terakhir menuju garis finis.

"Saya pikir jika kami memasuki velodrom bersama-sama, Jasper akan ke kiri dan saya akan ke kanan dan yang pertama sampai ke garis menang," canda Van der Poel kepada wartawan. "Tapi tidak, saya tidak benar-benar mengharapkan apa pun darinya. Tahun lalu, apa yang dia lakukan di Roubaix sudah lebih dari cukup.

"Saya tidak perlu memberi sesuatu kembali. Saya melakukannya karena dalam situasi itu itu adalah pilihan terbaik dan saya tahu dia akan melakukan hal yang sama. Jadi bukan berarti saya melakukan hal seperti ini untuk mendapatkannya kembali di masa depan."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini