Beranda Balap Mathieu van der Poel Kembali Raih Kemenangan Solo di Paris-Roubaix

Mathieu van der Poel Kembali Raih Kemenangan Solo di Paris-Roubaix

29
0

Juara Dunia Mathieu van der Poel kembali membuat sejarah di Paris-Roubaix dengan meraih kemenangan solo untuk tahun kedua berturut-turut. Pembalap Alpecin-Deceuninck melepaskan serangan mautnya di sektor tiga bintang Orchies saat hanya tersisa 60 kilometer, menjadikannya kemenangan solo terpanjang dalam 30 tahun terakhir.

Dengan bantuan rekan setimnya, Gianni Vermeersch, van der Poel memanfaatkan momen tenang, menginjak pedal dengan sepatu pelangi dan melesat dari barisan terdepan. Kelompok pengejar elite yang terdiri dari Mads Pedersen, Nils Politt, Stefan Küng, dan Tom Pidcock awalnya ragu-ragu, karena upaya untuk mengikuti van der Poel dibayangi oleh rekan setimnya Vermeersch dan Jasper Philipsen.

Menunjukkan kemampuan teknisnya yang mumpuni, pembalap Belanda itu memperlebar keunggulannya di sektor berbatu berikutnya. "Apa pun bisa terjadi di Paris-Roubaix," kata komentator dan pemenang dua kali Sean Kelly. Namun, dengan setiap sektor pavé yang dilewati tanpa insiden, kemenangan tampak semakin pasti.

Van der Poel memasuki velodrome dengan keunggulan hampir tiga menit, emosi terpancar di wajahnya saat bel berbunyi untuk putaran terakhir. Dengan tangan terangkat, ia melintasi garis finis diiringi sorak-sorai kerumunan, mengukuhkan namanya dalam sejarah.

Di belakangnya, kelompok pengejar terpecah. Pedersen, Küng, Politt, Pithie, dan Philipsen melepaskan diri. Namun, Pithie mengalami kecelakaan di tikungan saat 27 kilometer tersisa, sementara Küng tertinggal setelah akselerasi Philipsen, 10 kilometer dari finis. Pedersen, Politt, dan Philipsen memasuki velodrome bersama-sama, masing-masing mengincar tempat di podium.

Pedersen memimpin trio tersebut memasuki velodrome, menoleh ke Philipsen dan Politt yang berada di belakangnya. Politt melancarkan serangan lebih awal, sementara Pedersen menyalipnya dari luar dan Philipsen dari dalam. Philipsen-lah yang merebut posisi kedua, mengamankan kemenangan satu-dua untuk Alpecin-Deceuninck untuk tahun kedua berturut-turut. Pedersen mengklaim posisi ketiga, dengan Politt di posisi keempat.

Küng, yang masih berjuang untuk mengejar, finis kelima, di depan Vermeersch dan Pithie, yang masing-masing finis di urutan keenam dan ketujuh.

Setelah kemenangannya di Roubaix 2023—juga merupakan kemenangan solo—van der Poel bergabung dengan sekelompok pembalap terpilih yang memenangkan Hell of the North lebih dari satu kali. Kemenangannya di Tour of Flanders akhir pekan lalu—lagi-lagi solo—membuatnya menjadi orang ke-11 dalam sejarah yang menyelesaikan ganda Flanders/Roubaix, melakukannya untuk pertama kalinya dalam 11 tahun.

Kemenangan ini juga menambah jumlah Monumennya menjadi enam, menempatkan van der Poel di 16 besar sepanjang masa.

"Saya tidak pernah memimpikan ini saat kecil," kata van der Poel setelah balapan. "Saya agak kehabisan kata-kata."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini