Beranda Balap Mathieu Van der Poel Raih Kemenangan Kedua di Paris-Roubaix

Mathieu Van der Poel Raih Kemenangan Kedua di Paris-Roubaix

40
0

Mathieu Van der Poel (Alpecin-Deceuninck) kembali mengukir sejarah dengan meraih kemenangan kedua di Paris-Roubaix pada Minggu (17/4). Kemenangan ini sekaligus mengukuhkan dominasinya di ajang balap sepeda klasik.

Pada balapan yang berlangsung di Prancis, Van der Poel melakukan serangan solo sekitar 60 kilometer dari garis finis. Namun, ia masih harus menghadapi rintangan terakhir: Carrefour de L’Arbre, sektor berbatu terakhir yang terkenal sebagai penghambat kemenangan.

Beruntung, Van der Poel mampu melewati sektor tersebut tanpa insiden, yang membuat jalannya menuju kemenangan tampak semakin mulus. Dengan lima kilometer tersisa, ia menyapa timnya yang berada di mobil tim, menandakan bahwa ia dapat mengunci kemenangan.

"Saya tidak pernah membayangkan ini sebagai seorang anak," ujar Van der Poel seusai balapan. "Saya sangat termotivasi tahun ini. Saya ingin menunjukkan seragam dengan cara yang baik, tetapi ini melampaui ekspektasi saya."

Kemenangan ini menjadi prestasi ganda bagi Van der Poel, yang pekan lalu juga menjuarai Tour of Flanders. Ia pun menjadi orang pertama dalam 11 tahun yang mampu memenangkan kedua balapan tersebut secara beruntun, serta orang ke-11 dalam sejarah yang meraihnya.

Van der Poel menyebut kemenangan ini sebagai bukti bahwa ia masih berada di puncak performanya. "Ya, tentunya," katanya. "Saya selalu berpikir saya sudah menjalani tahun-tahun terbaik saya, tetapi saya merasa semakin kuat dan kuat. Saya sangat termotivasi musim ini; ini spesial untuk menjalani musim Klasik dengan seragam Juara Dunia."

Sementara itu, para pesaing Van der Poel mengungkapkan kekecewaan dan kekaguman mereka. "Ini campuran emosi sekarang. Saya tidak tahu apakah saya harus bahagia, marah, atau kecewa," kata John Degenkolb (DSM-firmenich PostNL) yang finis di posisi ke-11.

"Saya baru saja melewatkan finis 10 besar lagi untuk balapan hebat ini. Hal baiknya adalah saya punya satu tahun lagi untuk mencoba setidaknya – itulah yang saya nantikan sekarang. Saya menunjukkan bahwa saya masih memilikinya dalam diri saya, dan saya sangat senang tentang itu."

Meskipun timnya mengalami nasib buruk dengan Jonathan Milan yang harus mundur setelah kecelakaan, Mads Pedersen (Lidl-Trek) yang finis ketiga mengakui kehebatan Van der Poel. "Saya cukup yakin Jonathan Milan ada di sekitar akan mengubah banyak hal. Akan sangat menyenangkan memiliki rekan setim lain bersama saya. Sangat buruk bagi kami bahwa dia tersingkir, dan saya harap dia baik-baik saja," kata Pedersen.

"Di Tour of Flanders, saya balapan dengan kepala di pantat saya sendiri. Hari ini saya mencoba bermain lebih baik, namun Mathieu sangat mengesankan dan saya tidak dapat mengikuti langkahnya. Bisakah saya mengalahkannya dalam Monument? Saya belum tahu. Saya tidak punya alasan hari ini. Saya pasti di 100% saya dan dikalahkan oleh anak yang lebih baik hari ini."

Kemenangan Van der Poel di Paris-Roubaix semakin menegaskan bahwa ia adalah salah satu pebalap sepeda terbaik di dunia saat ini. Ia pun menatap masa depan dengan optimis, berharap dapat mempertahankan dominasinya di balapan-balapan klasik yang akan datang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini