Beranda Balap Pogačar Unggul, Namun Jalan Masih Panjang Menuju Puncak Giro d’Italia

Pogačar Unggul, Namun Jalan Masih Panjang Menuju Puncak Giro d’Italia

14
0

Tiga hari setelah Giro d’Italia dimulai, Tadej Pogačar tampak tak terbendung. Ia telah memangkas waktu pada setiap etape sejauh ini, termasuk pada etape kedua menuju Oropa. Kini, ia nyaman mengenakan jersey merah muda sebagai pemimpin balapan, unggul 46 detik dari Geraint Thomas (Ineos Grenadiers).

Tergoda rasanya untuk menyatakan Pogačar telah pasti menang, namun begitulah balapan Grand Tour. Masih ada 19 hari lagi.

Berbeda dengan pembalap yang cenderung bertahan, Pogačar justru menyerang habis-habisan. Pada etape ketiga yang seharusnya menjadi ajang sprint, pembalap UAE Team Emirates ini malah melakukan lonjakan di akhir. Ia satu-satunya pembalap yang berupaya memenangi setiap etape.

Ancaman terbesar bagi Pogačar bukan lawan-lawannya, melainkan hasratnya sendiri untuk terus berlomba. Jelas terlihat bahwa pembalap Slovenia ini adalah yang terbaik dalam Giro d’Italia kali ini.

Semangat tak terbatas dan keinginan tak terpuaskan untuk menyerang adalah bagian dari yang membuat Pogačar menjadi rider paling menarik untuk disaksikan. Ia mengubah etape yang berpotensi membosankan menjadi pertandingan yang mendebarkan.

Namun, energinya bukannya tidak terbatas. Berkali-kali ia habis-habisan menyerang, meskipun itu hanya menghabiskan sedikit energi. Bisakah pemimpin Giro saat ini terus seperti ini selama 21 hari? Ia mungkin memiliki lebih banyak energi daripada yang lain, tetapi sejarah menunjukkan bahwa ia juga manusia biasa.

Terlalu bersemangat pernah membuatnya gagal di dua Tour de France terakhir, saat Jonas Vingegaard membuatnya mengeluarkan terlalu banyak energi sehingga ambruk, seperti di Col de Granon pada 2022 dan Col la Loze pada 2023.

Pasca-kekalahan pada 2022, Pogačar berjanji tidak akan mengubah gayanya. "Jumbo-Visa bermain lebih baik, mereka sangat kuat. Itu hanya satu etape. Saya sangat menikmati balapan dan saya tidak akan mengubah gaya saya."

Ia tidak berubah. Ia tetap menyerang seperti biasanya, dan itulah yang merugikannya di Tour tahun lalu.

Vingegaard tidak hadir di Giro kali ini, sehingga tugas Pogačar sedikit lebih mudah. Namun, balapan ini tidak akan otomatis menjadi pesta pora baginya. Tim seperti Ineos Grenadiers dan Bora-Hansgrohe mampu mempersulit Giro, dan jika mereka bisa membuat Pogačar terus menyerang, maka ia mungkin tidak bisa dikalahkan.

Balapan GC yang konservatif bukanlah gayanya. Jadi jika ia tergoda untuk menghabiskan energinya, pasti ada yang akan menyerah. Terus tekan, terus coba merebut kemenangan etape dari Pogačar, dan ia mungkin akan terus mengejar. Isolasi pembalap berusia 25 tahun itu, dan buat ia bekerja keras. Begitulah cara Visma mengalahkannya dalam beberapa tahun terakhir, dan ada banyak tim yang bersedia menghadapinya pada beberapa minggu ke depan.

Sesuatu akan terjadi, terlebih karena pembalap Slovenia itu juga mengincar kemenangan Tour de France pada Juli mendatang, sebelum berlaga di Olimpiade sebagai salah satu favorit. Gaya serangan habis-habisan bisa saja yang akan menyerah, meskipun kecil kemungkinannya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini