Beranda Berita Kontroversi Kejuaraan Balap Sepeda Road Bike: Ajang "Tak Berguna" atau Penting?

Kontroversi Kejuaraan Balap Sepeda Road Bike: Ajang "Tak Berguna" atau Penting?

14
0

Kejuaraan balap sepeda road bike akhir pekan lalu masih menanti pengumuman pemenang resmi untuk kategori putra. Namun, perdebatan di media sosial mengenai regulasi acara memicu label "kompetisi paling tidak penting" yang pernah ada.

George Fox, pebalap asal Midlands, finish tercepat dengan menyelesaikan lintasan sepanjang 35,6 kilometer di Cambridgeshire dalam waktu 46,28 detik, 41 detik lebih cepat dari Alex Dowsett (47,09 detik). Namun, hingga saat ini, Cycling Time Trials menahan diri untuk tidak mengumumkan Fox sebagai pemenang karena adanya protes yang dilayangkan terhadapnya. Protes tersebut berkaitan dengan posisi berkendara atau sepedanya, meski Fox mengaku belum diberi tahu secara pasti.

Permasalahan ini mungkin bersumber dari panduan fleksibel yang mengatur entri balap sepeda road bike: di satu sisi, panduan ini dibuat inklusif, namun hal ini memungkinkan adanya celah bagi pebalap elite untuk memaksimalkan batas aturan.

Secara singkat, aturan menyatakan sepeda harus memiliki stang drop atau lurus tanpa clip-on, kedalaman pelek maksimal 90mm, dan memiliki sedikitnya 12 jari-jari. Pebalap dilarang mengenakan helm TT berbentuk tetesan air dan berkendara dengan posisi "puppy paws".

Namun, aturan tersebut memungkinkan pebalap secara sah meniru posisi sepeda TT di semua hal kecuali clip-on tri-bar. Faktanya, Fox mengendarai kerangka triathlon Argon 18 E-119, yang sah digunakan dengan kondisi yang sama. Ia tidak sendirian dalam mengendarai kerangka tipe TT yang dirancang untuk posisi berkendara super-aerodinamis. Dipadukan dengan pelek 90mm, sepeda-sepeda ini jelas jauh dari sepeda jalan "standar" yang dimaksud saat aturan dibuat.

"Konsep yang saya miliki pada dasarnya adalah ‘mengikuti crit pada Jumat, mengikuti sportive pada Sabtu, dan mengikuti TT pada Minggu dengan sepeda yang sama’. Namun, saya tahu betul bahwa hal ini memberikan ruang yang cukup besar," kata Dr. Bryce Dyer, penyusun regulasi, kepada Cycling Weekly minggu lalu.

Jika seorang pebalap dapat mencapai posisi yang hampir identik pada sepeda jalan seperti pada sepeda TT, apakah itu membuat gagasan "kompetisi tidak berguna" menjadi masuk akal?

Sentimen itu dapat dimengerti. Namun, saya berpendapat Kejuaraan Balap Sepeda Road Bike itu penting.

Tanpanya, seluruh kategori balap sepeda jalan akan kehilangan kredibilitas dan dipandang sebagai tontonan sampingan. Tanpa kategori balap sepeda jalan secara keseluruhan, seluruh niche time trialling akan mengalami kemunduran yang besar, yaitu kembali ke masa di mana pebalap harus membeli sepeda TT untuk dapat bersaing secara adil.

Memang mudah untuk berpendapat bahwa lapangan yang menampilkan seseorang seperti saya yang mengendarai sepeda sportive berumur 10 tahun dan melawan seseorang seperti George Fox bukanlah ajang yang adil, tetapi hal yang sama dapat dikatakan tentang pebalap yang membeli sepeda TT kelas bawah dan bersaing melawan pebalap elite dengan peralatan dan pengalaman wind tunnel paling mahal.

Perbedaan utama bagi kebanyakan pebalap adalah stang drop terlihat lebih mudah dijangkau. Sepeda TT yang lengkap tidak terlihat demikian.

Ingatlah bahwa partisipasi time trial turun 46% antara tahun 2017 dan 2022. Tahun lalu, dengan bantuan kategori sepeda jalan yang baru diluncurkan, penurunan tersebut melambat secara signifikan, dengan sepeda jalan menambah peserta baru: 1.198 peserta baru mendaftar untuk balapan pada tahun 2023, dengan sebagian besar dari mereka (964) mengikuti acara dengan sepeda stang drop.

Regulasi mungkin tidak cocok dalam semua skenario, dan jawabannya tidak jelas. Tetapi time trialling membutuhkan kategori sepeda jalan dan karenanya membutuhkan Kejuaraan Balap Sepeda Road Bike. Bersabarlah dengan ini — kejuaraan ini telah terbukti menarik untuk ditonton.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini