Beranda Balap Sepeda-Sepeda Teknologi Terbaru di Paris-Roubaix

Sepeda-Sepeda Teknologi Terbaru di Paris-Roubaix

22
0

Paris-Roubaix, salah satu balapan terberat di dunia balap sepeda, kerap menjadi ajang pamer sepeda teknologi terbaru.

Tahun ini tidak berbeda. Di Denain, titik start balapan wanita edisi keempat, Cycling Weekly menjelajahi paddock tim untuk mencari tren dan wawasan menarik.

Kami bertanya kepada mekanik tim tentang lebar dan tekanan ban, drivetrain 1x, dan produk inovatif yang dirancang untuk menyerap getaran kasar dari batu-batu cobblestone.

Berikut adalah enam hal penting yang kami temukan.

Selama bertahun-tahun, lebar ban di Paris-Roubaix terus membesar. Berbicara kepada Cycling Weekly, Magnus Bäckstedt mengatakan bahwa ia harus memohon agar diizinkan menggunakan ban 27mm saat memenangkan balapan pada tahun 2004. Sekarang, 32mm sudah menjadi hal yang umum.

"Ketika kami melakukan uji coba beberapa minggu terakhir, jalanan sangat berlumpur," jelas mekanik Canyon-Sram. "Cuaca banyak berubah, tetapi menurut kami masih ada beberapa sektor yang licin. Jadi, dengan traksi dan volume ban yang lebih besar, itu mungkin membantu. Karena banyaknya air, saya pikir cobblestone-nya lebih keras dari sebelumnya."

Mekanik itu menambahkan bahwa tim Canyon-Sram menggunakan tekanan antara 36psi (2,5 bar) dan 43psi (3 bar) pada ban Schwalbe Pro One TLE.

Lebar 32mm menjadi konsensus umum di paddock, dengan SD-Worx, EF Education-Cannondale, dsm-firmenich-PostNL, dan Lifeplus Wahoo sebagai tim-tim yang memilihnya.

Lidl-Trek menggunakan ban unik di Paris-Roubaix tahun ini, yaitu prototipe dari sponsor mereka, Pirelli.

Tim yang memenangkan dua dari tiga edisi pertama Paris-Roubaix itu telah menggunakan ban yang belum dirilis tersebut sepanjang musim Klasik, dengan Elisa Balsamo membawanya meraih kemenangan di Classic Brugge-De Panne.

Diyakini bahwa ban prototipe tersebut merupakan pembaruan dari P-Zero Race milik Pirelli. Menariknya, Lidl-Trek menggunakan ban 32mm, lebih besar dari semua varian P-Zero Race saat ini, yang hanya tersedia dalam ukuran 26mm, 28mm, dan 30mm.

Siapa yang butuh chainring kecil? Karena Paris-Roubaix pada dasarnya adalah balapan yang datar—hanya beberapa ratus meter elevasi di atas hampir 150km—beberapa tim memutuskan menggunakan drivetrain 1x.

Tim-tim yang dimaksud adalah mereka yang menggunakan grupset Sram, kebanyakan memilih chainring 52T yang dipadukan dengan kaset 10-38T.

"Kebanyakan tim Sram menggunakan 1x untuk balapan ini," kata mekanik Canyon-Sram. "Mereka biasanya menggunakannya untuk cyclo-cross. Itu menjaga rantai tetap lebih baik pada sistem."

Di antara yang menggunakan 1x adalah Lotte Kopecky (SD Worx-Protime), Marianne Vos (Visma-Lease a Bike), Elisa Balsamo (Lidl-Trek), dan sebagian besar tim Canyon-Sram.

Dengan sang juara bertahan, Alison Jackson, di jajaran mereka, EF Education-Cannondale berupaya mencari keuntungan tambahan baru kali ini. Termasuk di antaranya adalah bar tape khusus baru dari Prologo.

Bar tape tersebut dilengkapi dengan bahan Connect Power Control (CPC) karet berbentuk gunung berapi dari merek tersebut, yang sering kali digunakan pada sadelnya.

"Itu terutama untuk gesekan dan bantalan," jelas seorang mekanik tim. "Sulur-sulur CPC menambah sedikit bantalan, seperti dua kepadatan, dengan tekstur lembut di atas dan keras di bawah. Kami juga memiliki beberapa silikon di bawahnya, sebagian besar untuk sedikit membulatkan stang.

"Itu menambah daya cengkeram saat berlumpur dan basah. Hari ini, kami beruntung, itu tidak terlalu menjadi masalah. Tetapi jika hujan dan berlumpur, para pembalap sangat menyukainya."

Pembalap terkemuka FDJ-Suez, Grace Brown, juga menggunakan bar tape baru Prologo tersebut.

Bar tape adalah salah satu dari dua modifikasi yang dilakukan EF Education-Cannondale pada pengaturan mereka. Tim Amerika itu juga mengganti ban khusus, Vittoria Corsa Pro Control, yang dirilis pada Mei tahun lalu, setelah edisi tahun lalu.

Harga eceran ban tersebut adalah £90 per buah dan dilengkapi dengan tapak yang dimodifikasi untuk rasa yang lebih baik di atas batu cobblestone. Seperti yang disebutkan sebelumnya, EF Education-Cannondale memilih untuk menggunakan set dengan lebar 32mm.

Visma-Lease a Bike dan dsm-firmenich-PostNL, yang juga bekerja sama dengan Vittoria, menggunakan Corsa Pro standar.

Sesuatu yang menarik perhatian kami di paddock tim adalah tiang jok dsm-firmenich-PostNL dengan komponen yang dapat dilepas.

Setelah diamati lebih dekat, diketahui itu adalah tiang jok Duncan SL Aero Comfort, yang dirancang khusus untuk membantu menyerap getaran.

"Ada dua bagian yang memberikan sedikit lebih banyak peredam pada batu cobblestone," seorang mekanik tim mengatakan kepada Cycling Weekly. "Itu bukan standar kami untuk balap jalan biasa. Di sana, kami memiliki tiang jok serat karbon penuh. Kami sudah memilikinya tahun lalu, menguji dengan tim pria, tetapi sekarang kami memiliki set lengkap di sini. Itu sama dengan yang akan digunakan tim pria pada hari Minggu."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini