Beranda Berita Serikat Pembalap Siap Tempuh Jalur Hukum Lawan Kelakuan Asusila Penonton

Serikat Pembalap Siap Tempuh Jalur Hukum Lawan Kelakuan Asusila Penonton

26
0

Sebuah serikat pembalap terkemuka menyatakan kesiapannya untuk "mengambil jalur hukum dalam tindakan perdata" melawan penonton pinggir jalan yang menyerang pembalap.

Cabang Belgia dari Cyclistes Professionels AssociƩs (CPA) telah mengajukan tuntutan terhadap orang-orang yang diduga melemparkan bir ke Mathieu van der Poel pada Tour of Flanders akhir pekan lalu.

Ancaman tindakan hukum ini muncul setelah serangkaian insiden baru-baru ini di balap sepeda. Pada bulan Desember, Van der Poel mengalami pelecehan dari penonton pada ajang UCI Cyclo-cross World Cup di Hulst, Belgia, yang membuatnya meludahi kerumunan. Kemudian, pada Omloop Het Nieuwsblad bulan Februari, juara dunia tiga kali Marianne Vos tampak disirami cairan oleh penonton.

"Kami ingin mengambil tindakan terhadap mereka yang merusak suasana bagi semua orang," kata Bert Scheirlincx, sekretaris jenderal asosiasi pengendara sepeda Belgia, BPCA. "Kami siap untuk menempuh jalur hukum sampai tuntas selama penggemar yang tidak sopan itu dihukum dan berhenti merusak tontonan yang ditawarkan oleh olahraga indah kita."

Dalam sebuah pernyataan, CPA mendukung langkah BPCA dan menyerukan kepada penonton untuk "berperilaku hormat" terhadap para pembalap, tidak mendorong atau menyentuh mereka saat mereka lewat.

"Balap sepeda, selain menjadi tontonan yang hebat bagi jutaan penonton, mewakili hasil kerja keras dan persiapan bagi para atlet yang dapat digagalkan dalam hitungan menit oleh tindakan penonton yang tidak masuk akal, bahkan kekerasan," kata CPA.

Dalam perjalanannya menuju kemenangan di Tour of Flanders, Van der Poel dilaporkan diludahi dan dilempari bir. "Ada beberapa orang yang kehujanan," kata sang juara dunia kepada Sporza setelahnya. "Saya sebenarnya sangat fokus pada upaya saya sehingga hal itu tidak terlalu mengganggu saya."

CEO Flanders Classics Tomas van den Spiegel kemudian mengonfirmasi niatnya untuk mengambil tindakan hukum terhadap para tersangka. "Kami melakukan itu di Omloop," katanya. "Bir dilemparkan ke Marianne Vos di Muur van Geraardsbergen. Pelempar bir di sana diidentifikasi dan kami mengajukan tuntutan perdata."

Berbicara tentang insiden yang menimpa Van der Poel, polisi Flemish Ardennes mengatakan tuduhannya bisa "berat."

"Meskipun kami tidak mengamati insiden tersebut secara langsung, itu terekam dalam rekaman balapan," kata kepolisian, seperti dilansir HLN. "Kami akan menggunakan ini untuk menyusun laporan dan mengidentifikasi para tersangka. Tuduhannya akan berat: penyerangan dan penganiayaan. Kami bertekad untuk menindaklanjuti sejauh yang kami bisa, mengirim pesan yang jelas bahwa perilaku seperti itu sama sekali tidak dapat diterima."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini