Beranda Balap Van der Poel Ulangi Dominasi di Paris-Roubaix, Raih Kemenangan Solo yang Epik

Van der Poel Ulangi Dominasi di Paris-Roubaix, Raih Kemenangan Solo yang Epik

23
0

Kembali menunjukkan kelasnya, Mathieu Van der Poel berhasil menjuarai Paris-Roubaix untuk kedua kalinya secara berturut-turut. Pembalap Alpecin-Deceuninck itu mengukir kemenangan solo yang luar biasa pada edisi tahun ini, menjadikannya yang terpanjang dalam 30 tahun terakhir.

Dengan bantuan rekan setimnya Gianni Vermeersch, Van der Poel melancarkan serangan mematikan di sektor Orchies yang berbintang tiga ketika jaraknya tersisa 60 kilometer. Grup pemburu yang terdiri dari Mads Pedersen, Nils Politt, Stefan Küng, dan Tom Pidcock sempat terkejut, namun upaya mereka untuk mengejar Van der Poel selalu dihalangi oleh rekan satu timnya.

Menunjukkan keterampilan teknisnya yang luar biasa, pembalap Belanda itu terus memperlebar jarak di sektor-sektor berbatu berikutnya. "Apa pun bisa terjadi di Paris-Roubaix," ujar komentator dan pemenang dua kali Sean Kelly. Namun, seiring waktu, kemenangan Van der Poel tampak semakin tak terhindarkan.

Ia memasuki velodrome dengan keunggulan hampir tiga menit, emosi tergambar di wajahnya saat bel berbunyi tanda lap terakhir. Dengan kedua tangan terangkat, Van der Poel melintasi garis finis disambut sorak-sorai penonton, mengukir namanya dalam sejarah balap sepeda.

Di belakangnya, grup pemburu telah terpecah. Pedersen, Küng, Politt, Pithie, dan Philipsen melaju kencang, tetapi Pithie mengalami kecelakaan ketika jarak tersisa 27 kilometer, sementara Küng tertinggal setelah akselerasi oleh Philipsen 10 kilometer sebelum finis. Pedersen, Politt, dan Philipsen memasuki velodrome bersama, masing-masing mengincar tempat di podium.

Pedersen memimpin trio memasuki velodrome, melirik Philipsen dan Politt yang berada tepat di belakangnya. Politt melancarkan serangan lebih awal, dengan Pedersen menyalipnya di sisi luar dan Philipsen di sisi dalam. Philipsen yang akhirnya merebut posisi kedua, mengamankan kemenangan satu-dua untuk Alpecin-Deceuninck untuk tahun kedua berturut-turut. Pedersen mengklaim posisi ketiga, diikuti oleh Politt di posisi keempat.

Küng, yang masih berjuang mengejar ketinggalan, finis kelima, di depan Vermeersch dan Pithie yang finis di posisi keenam dan ketujuh.

Dengan kemenangannya di Roubaix 2023, Van der Poel bergabung dengan sekelompok pembalap elit yang berhasil memenangkan balapan klasik berjuluk "Hell of the North" lebih dari sekali. Kemenangannya minggu lalu di Tour of Flanders, juga kemenangan solo, membuatnya menjadi orang ke-11 dalam sejarah yang menyelesaikan dobel kemenangan Flanders/Roubaix, pertama kali dalam 11 tahun.

Kemenangan ini juga memperkuat koleksi Monument Van der Poel menjadi enam, menempatkannya di peringkat 16 sepanjang masa.

"Saya tidak pernah bermimpi tentang ini sebagai seorang anak," kata Van der Poel setelah balapan. "Saya agak kehilangan kata-kata."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini