Beranda Berita Canyon-SRAM Dominasi Tour de Suisse Women: Strategi Berhasil dan Niewiadoma Tunjukkan Sportivitas

Canyon-SRAM Dominasi Tour de Suisse Women: Strategi Berhasil dan Niewiadoma Tunjukkan Sportivitas

27
0

Tim Canyon-SRAM mencatatkan prestasi mengesankan di tiga etape awal Tour de Suisse Women. Setelah tiga hari balapan, tim ini berhasil meraih tiga podium etape, memimpin klasifikasi pegunungan dan pebalap muda, serta menempatkan tiga pebalap di 10 besar klasemen umum (GC).

Élise Chabbey memperoleh posisi ketiga pada etape 1 dari kelompok breakaway, namun menegaskan bahwa ia tidak menargetkan kemenangan keseluruhan. Neve Bradbury muncul sebagai kartu as tim di etape 2 ITT. Pada etape 3, tim berupaya mencari peluang dengan memasukkan Bradbury dan Kasia Niewiadoma ke dalam kelompok breakaway.

Taktik tersebut membuahkan hasil manis di Champagne, di mana Canyon-SRAM meraih posisi 1-2 pada etape tersebut. Capaian itu mendongkrak Bradbury ke posisi kedua secara keseluruhan, 1:22 di belakang pemimpin Demi Vollering (SD Worx-Protime). Niewiadoma juga naik ke posisi keenam, dan rekan setimnya, Antonia Niedermaier, mempertahankan posisi kesembilan.

Dengan satu hari balapan tersisa, senyuman kembali terpancar di wajah Niewiadoma setelah dua etape pertama yang tidak berjalan sesuai harapan. "Dua hari pertama sangat berat bagi saya, turun dari ketinggian dan mengalami sakit kaki yang parah. Saya sangat kecewa, dan hari ini adalah kesempatan untuk menikmati balapan dan bersenang-senang. Kami melakukannya dengan sangat baik, jadi kami sangat senang," kata Niewiadoma setelah etape sejauh 125,6 km.

Dengan dua pebalap dari timnya dalam kelompok breakaway yang terdiri dari lima pebalap, Niewiadoma dan Bradbury berada dalam posisi yang sangat baik. Mereka berencana untuk memanfaatkan momen pada pendakian terakhir, namun terkejut dengan kemudahan mereka menjauh dari rombongan.

"Rencananya adalah Kasia mengatur tempo di dasar pendakian, dan kemudian saya menyerang karena kami tidak yakin bagaimana perasaan pebalap lain. Dia memimpin, dan segera setelah itu, hanya kami berdua, dan kami seperti, ‘ya, kami melesat secepat mungkin dan mengambil waktu sebanyak yang kami bisa’," jelas Bradbury.

"Dan kami ingin saya memenangkan etape tersebut untuk mendapatkan bonus 10 detik karena saya sedikit lebih unggul di GC."

Namun, bahkan tanpa mempertimbangkan GC, Niewiadoma – yang jarang memenangkan balapan – dengan senang hati membiarkan rekan setimnya dari Australia berusia 22 tahun itu meraih kemenangan, yang pertama baginya sebagai pebalap profesional, sebagai bentuk terima kasih.

"Neve telah banyak bekerja untuk saya, jadi mengucapkan terima kasih dengan cara ini merupakan suatu kehormatan bagi saya. Dalam pikiran saya, itu semua tentang mencoba membuat rekan setim saya mencapai puncak, baik di GC atau di etape ini. Senang sekali saya akhirnya bisa membalas karena tidak sering terjadi," kata Niewiadoma.

Bradbury memiliki selisih waktu enam detik atas Gaia Realini (Lidl-Trek) untuk memimpin klasifikasi pebalap muda terbaik. Chabbey hampir dipastikan memenangkan hadiah pendaki terbaik dengan keunggulan 12 poin atas Realini.

Hari terakhir balapan pada Selasa adalah rute sejauh 127,5 km dengan dua tanjakan yang diklasifikasikan dan finis kembali di Champagne.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini