Beranda Berita Evenepoel Direnggut Posisi Puncak Dauphiné, Tegaskan Target Utama Tour de France

Evenepoel Direnggut Posisi Puncak Dauphiné, Tegaskan Target Utama Tour de France

17
0

Remco Evenepoel memang harus merelakan posisi puncaknya di Critérium du Dauphiné setelah kesulitan menaklukkan pendakian terakhir ke Le Collet d’Allevard pada etape keenam. Namun, ia menegaskan bahwa penampilannya bukan alasan untuk panik karena Tour de France masih tiga minggu lagi.

Pembalap Belgia itu tumbang di bawah tekanan Bora-Hansgrohe di puncak pendakian hors categorie, di mana Primož Roglič melaju ke kemenangan etape. Evenepoel sempat bangkit sedikit di kilometer terakhir, tapi ia harus puas finis kedelapan dengan selisih waktu 42 detik dari pembalap Slovenia tersebut. Ia pun turun ke posisi kedua secara keseluruhan, tertinggal 19 detik dari Roglič.

"Di lembah menuju pendakian terakhir, saya benar-benar merasa kaki saya berat, jadi saya tahu akan sulit bagi saya untuk mengikuti yang terbaik," kata Evenepoel kepada CyclingPro setelahnya. "Lalu, setelah 4 atau 5 km mendaki, saya bilang di radio bahwa saya tidak merasa segar lagi."

Evenepoel gagal mengikuti Roglič saat menyusul gerakan yang sudah menampilkan rekan Bora-Hansgrohe Aleksandr Vlasov. Pembalap Soudal-QuickStep itu bergabung dengan rekan setimnya Mikel Landa saat ia berusaha membatasi kekalahannya, sebelum ia meluncurkan akselerasi sendiri di kilometer terakhir.

"Saya perlu mencari ritme saya sendiri," kata Evenepoel. "Saya bilang kepada Mikel bahwa ia bisa mencoba peruntungannya, tetapi kemudian ia kembali dengan cukup cepat sehingga ia mencoba membimbing saya menuju satu kilometer terakhir dan kemudian saya habis-habisan menempuh sekitar 2, 2,5 km untuk membatasi kehilangan waktu. Tetapi saya pikir inilah yang bisa kita harapkan – bahwa saya belum berada dalam kondisi terbaik, bahwa saya masih butuh banyak waktu untuk meningkat."

Dauphiné menandai kembalinya Evenepoel ke kompetisi setelah ia mengalami patah tulang bahu dalam kecelakaan massal di Itzulia Basque Country yang juga melibatkan Roglič dan juara Tour de France Jonas Vingegaard.

Evenepoel memulai Dauphiné dengan tegas bahwa fokusnya adalah untuk membangun performa untuk debut Tour de France pada Juli, tetapi kemenangannya yang meyakinkan dalam uji waktu ke Neulise pada Rabu menempatkannya di jersey kuning dengan keunggulan setengah menit atas Roglič.

Pembalap berusia 24 tahun itu mengalami ketakutan pada Kamis, ketika ia termasuk di antara banyak yang terjatuh dalam kecelakaan massal yang menyebabkan netralisasi etape 5 ke Saint-Priest. Meskipun ia jatuh di kepala dan bahunya, Evenepoel meremehkan dampak dari kecelakaan itu pada performanya di sini.

"Itu hanya cedera kecil, memar kecil, tapi tidak ada yang serius. Saya tidak akan menyalahkan bahu atas kehilangan waktu hari ini," kata Evenepoel sambil tersenyum. "Saya pikir begitulah adanya, itu bagian dari jalan saya kembali ke level teratas, yang jelas belum sampai di sana. Kami masih punya banyak waktu dan tidak ada alasan untuk panik."

Sebaliknya, Evenepoel tetap optimis, menegaskan bahwa performanya terus meningkat saat ia bersiap menuju Grand Départ di Florence pada 29 Juni.

"Kami pasti berada di jalur yang baik karena dua minggu lalu di Sierra Nevada, saya tidak bisa memaksakan angka seperti yang kami lakukan hari ini bahkan selama sepuluh menit," kata Evenepoel. "Pada akhirnya, bagi saya ini hari yang positif, meskipun saya kehilangan waktu. Itu bukan hal terpenting yang harus kita ambil hari ini."

Evenepoel memaparkan pemikiran itu lebih lanjut ketika ia berbicara dengan Het Nieuwsblad setelah etape.

"Apakah saya terkejut? Tidak, sama sekali tidak," katanya tentang kehilangan waktunya. "Saya sudah tahu ini dan telah mengatakannya selama seminggu penuh, tetapi tampaknya itu tidak berhasil: Saya di sini bukan untuk memenangkan Dauphiné, tetapi untuk meningkat.

"Sekarang sudah jelas bahwa saya belum cukup baik untuk mengikuti yang terbaik. Saya di sini untuk menguji batas saya. Itu berhasil, tetapi jelas masih ada pekerjaan yang harus dilakukan. Saya benar-benar kesulitan di kilometer terakhir, tetapi itulah mengapa saya di sini: untuk meningkatkan level saya dan mendapatkan hasil maksimal darinya tanpa benar-benar kelelahan."

Terlepas dari kemunduran, Evenepoel tetap berjuang untuk kemenangan keseluruhan di Dauphiné, meskipun penampilan Roglič pada Jumat menunjukkan bahwa ia adalah favorit di dua tanjakan puncak yang tersisa di Samoëns 1600 dan Plateau des Glières.

"Akan sangat sulit untuk mengalahkan Primož," kata Evenepoel. "Tapi kami akan terus berjuang dan melihat ke mana kapal ini berlabuh pada hari Minggu. Anda harus tetap tenang."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini