Beranda Berita Kejutan Derek Gee: Pendatang Baru Melesat di Critérium du Dauphiné

Kejutan Derek Gee: Pendatang Baru Melesat di Critérium du Dauphiné

15
0

Dalam persaingan ketat Critérium du Dauphiné, Derek Gee (Israel-Premier Tech) menggebrak panggung sebagai kuda hitam yang memukau. Pembalap asal Kanada ini, yang mengejutkan dunia dengan kemenangan etape 3, kembali menorehkan prestasi gemilang pada etape 6.

Meskipun Primož Roglič (Bora-Hansgrohe) merebut pimpinan klasemen, Gee berhasil finis keempat hanya selisih 13 detik. Pencapaian ini menandai puncak karier Gee yang berusia 26 tahun, yang sebelumnya hanya dikenal sebagai pembalap breakaway di Giro d’Italia tahun lalu.

Dalam empat hari balapan, Gee berhasil memenangkan satu etape, mempertahankan kaus kuning, finis keempat pada etape terberat, dan bercokol di posisi keempat klasemen umum menjelang dua etape terakhir.

Etape 6 menjadi penampilan paling mengesankan Gee. Ia bahkan mengaku kebingungan pada kilometer terakhir karena bertarung di medan yang asing, berhadapan langsung dengan Roglič dan Remco Evenepoel (Soudal Quick-Step) dalam finis pendakian gunung di Le Collet d’Allevard.

"Jaraknya jauh," aku Gee kepada ITV ketika ditanya apakah etape berjalan lebih baik dari perkiraan. "Saya rasa saya bahkan bekerja terlalu keras di tanjakan hanya karena saya belum pernah berada di posisi itu."

Setelah Laurens De Plus (Ineos Grenadiers) dan Aleksandr Vlasov (Bora-Hansgrohe) memulai serangan di 5 km terakhir pendakian, Gee tertangkap menjembatani kelompok pengejar yang mencakup Roglič dan Matteo Jorgenson (Visma-Lease a Bike) dengan Evenepoel yang sudah tertinggal.

Namun, Gee mungkin terlalu banyak berada di depan, beberapa kali menyeret anggota kelompok lainnya di roda belakangnya untuk mengejar dua pembalap terdepan. Meskipun demikian, ia bangkit di akhir dan hanya dikalahkan oleh duo Bora dan Jorgenson, mengungguli beberapa pendaki top dunia dalam prosesnya.

"Mereka mulai bermain-main dan biasanya saya sudah pergi pada titik itu. Ada orang yang terjatuh dan saya seperti ‘Saya tidak ingin mereka mengejar saya’, jadi saya mulai mengayuh," kata Gee tentang pengambilan keputusannya di bawah kelelahan ekstrim.

"Daryl [Impey, DS-nya] berbisik di telinga saya ‘Hei, jangan bekerja terlalu keras’ dan saya hanya berkaca-mata tetapi saya masih cukup senang."

Berkat kemenangan etape yang menakjubkan dan pertahanan jantan atas kaus kuning di ITT etape 4, Gee bertahan di peringkat keempat secara keseluruhan.

Ia terpaut tiga detik dari Jorgenson, yang berarti podium masih dalam jangkauan, atau setidaknya hasil lima besar GC dalam balap etape satu minggu WorldTour – sesuatu yang tidak terpikirkan di awal musim setelah ia mengalami patah tulang selangka di Omloop Het Nieuwsblad.

"Saya pikir sekarang, setelah ujian pertama, saya bisa mencoba dan melihat bagaimana beberapa hari ke depan berjalan dan semoga mendapatkan hasil GC yang bagus," kata Gee.

Ia memiliki keunggulan 31 detik atas Vlasov di posisi keempat dan dua finis puncak brutal yang harus dihadapi, tetapi Gee tampaknya telah menemukan performa terbaiknya setelah turun dari ketinggian. Dengan Tour de France mendekat, hasil terbaiknya tampaknya masih akan datang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini