Beranda Berita Kejuaraan Nasional Balap Jalan Amerika Serikat 2024 Berujung Sukses

Kejuaraan Nasional Balap Jalan Amerika Serikat 2024 Berujung Sukses

23
0

Charleston, West Virginia – Kejuaraan Nasional Balap Jalan Amerika Serikat 2024 telah berakhir pada hari Minggu setelah lima hari penuh aksi balapan yang mendebarkan di Charleston, West Virginia. Ajang ini menjadi tuan rumah baru pertama dalam enam tahun terakhir.

Lokasi baru tersebut menghadirkan lintasan-lintasan baru, termasuk lintasan balap jalan paling menantang dalam sejarah terakhir, dan menghasilkan sederet juara baru. Di kategori Elite, tim EF Pro Cycling menjadi bintang utama dengan meraih enam medali, termasuk tiga gelar nasional.

Kristen Faulkner Raih Titel Pertama

Baru saja meraih kemenangan etape di Vuelta Femenina, Kristen Faulkner (EF Education Cannondale) menampilkan performa kuat yang membawanya solo menuju gelar nasional pertamanya.

Meskipun upaya dari Cynisca Cycling untuk mengendalikan sebagian besar balapan, EF Education Cannondale akhirnya berada di puncak dan langkah terakhir podium setelah menunjukkan taktik balapan yang luar biasa pada putaran terakhir.

"Memiliki jersey Amerika benar-benar istimewa; saya belum pernah memilikinya sebelumnya. Saya suka warna merah muda, tetapi yang lebih baik adalah bintang-bintang dan garis-garisnya," komentar Faulkner setelah balapan.

Lintasan balap yang serba baru terdiri dari lintasan teknis sepanjang 13 mil dengan ketinggian 1.120 kaki yang diuji setiap putaran pada dua tanjakan utama. Tanjakan curam tepat di luar kota dan tanjakan kedua di dekat akhir putaran adalah tempat sebagian besar aksi terjadi. Juara bertahan Chloe Dygert tidak terlihat di lapangan, yang berarti juara baru akan dinobatkan hari ini.

Balapan berjalan ketat sejak awal dan tidak pernah mengendur dengan pengendara yang hampir terus-menerus menyerang dan peloton semakin berkurang dari putaran ke putaran. Kerusakan pada lap pembuka sebagian besar disebabkan oleh favorit balapan Lauren De Crescenzo (Factor/The Feed/Castelli/Maxxis/PERC) di tanjakan dan oleh Cynisca Cycling yang melaju kencang di depan. Beberapa pembalap mampu menggunakan turunan dan dataran di antara tanjakan untuk mendapatkan kembali kontak, tetapi kelompok besar yang terdiri dari 95 pembalap berkurang menjadi sekitar 40 setelah hanya satu lap.

Beberapa mencoba peruntungan mereka di dataran, tetapi mereka dengan cepat tertangkap, dan segera, kecepatan di tanjakan akan mempersempit kelompok terdepan menjadi hanya Lauren Stephens (Cynisca Cycling), Ruth Edwards (Human Powered Health), Faulkner, Coryn Labecki (EF Education Cannondale), Nicole Steinmetz ( Cynisca), Heidi Franz (Le Col Wahoo) dan De Crescenzo.

Franz melepaskan diri dari grup ini pada putaran ke-4, dan dengan cepat menempatkan waktu yang signifikan pada para pemimpin yang pada awalnya tampak senang membiarkannya pergi. Namun, menjelang tanjakan kedua pada putaran kelima, kelompok pengejar berhasil menahan Franz dan serangan terus berlanjut.

Faulkner melaju cepat menuruni lereng yang membuka celah yang hanya bisa ditutup oleh Edwards. Keduanya langsung setuju untuk bekerja sama dan mereka pun pergi.

Di belakang, Stephens mengejar dengan Labecki yang mendapatkan tumpangan gratis di rodanya untuk mendukung rekan setimnya, situasi yang ideal untuk tim EF Education.

"Kami benar-benar ingin memastikan tanjakan cukup sulit untuk membuat pilihan, tetapi kami ingin memastikan kami mempertahankan Coryn di sana selama mungkin," kata Faulkner setelah balapan. "Kami ingin mempertahankan dua orang di sana selama mungkin."

Dan sementara Labecki tetap keluar dari arah angin, Stephens akan segera mendapatkan bantuan dari rekan setimnya Steinmetz dan De Cescenzo. Kuartet itu memasuki putaran terakhir dengan defisit 49 detik dan tidak memperoleh banyak kemajuan karena hanya duo Cynisca yang bekerja untuk mengejar para pemimpin.

Di depan, Edwards kehilangan tenaga dan Faulkner menjatuhkan rekannya yang memisahkan diri pada tanjakan terakhir, menempati posisi solo ke garis finis di mana ia melintasi garis 55 detik di depan Edwards untuk mengklaim jersey bintang dan garis pertamanya.

"Saya merasa cukup percaya diri pada tanjakan bahwa saya bisa menyerang pada tanjakan terakhir," kata Faulkner dalam wawancara pasca-balapan. "Saya tidak ingin membawa [Edwards] ke garis finis."

Di belakang Edwards, Labecki akan mengambil tempat terakhir di podium saat ia mengalahkan Stephens dan De Crescenzo sehingga memberikan EF Education Cannondale finis 1-3 setelah balapan yang dominan.

Steinmetz dari Cynisca, yang bekerja sangat keras sepanjang balapan, finis di tempat keenam, cukup baik untuk mengklaim gelar juara U23.

EF Education Cannondale Kembali Mendominasi di Balapan Pria

Tim EF Education-Easypost juga mencuri perhatian di balapan putra. Duo Neilson Powless dan Sean Quinn melakukan segala daya mereka untuk membuat favorit balapan Brandon McNulty kelelahan dengan aliran serangan dan serangan balik yang konstan. Meski begitu, McNulty masih ada saat sprint menuju garis finis dibuka, tetapi taktik tim merah muda membuahkan hasil dengan Quinn mengalahkan McNulty di garis untuk mengklaim jersey bintang-dan-garis. Dan dalam pengulangan dari balapan wanita, Powless melengkapi podium untuk memberikan program EF Education medali keenam minggu ini.

Sekali lagi, balapan dimulai dengan Colby Simmons (Visma-Lease a bike – tim U23) yang memanfaatkan panggilan baris depannya untuk memberi tekanan di tanjakan pertama. Bersama dengan sesama pembalap U23 Brody McDonald (Aevolo), duo ini berhasil membuat peloton menjadi satu file hanya lima menit memasuki balap jalan sepanjang 130 mil.

Hal ini membuat terobosan pertama hari itu, yang terdiri dari Simmons, Gabriel Shipley (Aevolo) dan Sam Boardman (Project Echelon). Carpenter (L39ion of Los Angeles), McGill (Project Echelon), Neilson Powless (EF Education Easypost) Granigan, (Miami Blazers), Alexey Vermeulen (ENVE/Factor), Stephen Bassett (Project Echelon) dan Gavin Hlady (Aevolo). Kelompok beranggotakan 10 orang dengan cepat menjauhi sisa lapangan, menghasilkan jarak hingga 2:30 dengan 6 lap dan 77 mil balapan tersisa.

Terobosan itu mengandung beberapa kekuatan serius dan menyebabkan kekhawatiran di peloton. Ditinggalkan dari terobosan, Brandon McNulty (UAE Team Emirates) menyerang menanjak dan bergabung dengan mantan juara nasional Kyle Murphy (L39ion of Los Angeles), Quinn dan Kieran Haug (CS Velo) untuk membentuk kelompok pengejar.

Beberapa pembalap dari kelompok terdepan disapu oleh pengejaran yang berhasil melakukan kontak dengan para pemimpin untuk membentuk kelompok yang tangguh beranggotakan 12 dari mana pemenang hari itu pasti akan muncul. Pilihan terakhir ini berisi Haug, Carpenter, Murphy, McNulty, Vermeulen, Hlady, Simmons, Quinn, Powless, Bassett, Granigan dan McGill dengan 5 lap tersisa. Yang perlu dicatat, Tyler Stites (Project Echelon) yang finis di podium tahun lalu dan merupakan favorit balapan tidak terlihat.

Dengan pemilihan yang dibuat, lapangan utama dan kelompok terdepan sedikit santai, mengambil umpan dari kendaraan pendukung dan menemukan ritme baru di dataran.

Granigan menyerang menjelang tanjakan berikutnya, tetapi serangan balik dari Quinn menghancurkan pelarian dengan hanya Powless, McNulty, Hlady, dan McGill yang mampu mengikuti, meninggalkan sisa pelarian untuk mengejar. Hlady akan bertahan beberapa mil lagi tetapi pada akhirnya akan keluar dari kelompok terdepan.

Situasinya tampak sempurna untuk EF Education-Easypost dengan dua pembalap di pelarian empat orang hingga Quinn mengalami ban depan kempes dan harus berhenti untuk mendapatkan roda baru. Di depan, McGill dan McNulty tentu tidak menunggu Quinn untuk bergabung kembali dengan rekan setimnya di EF Education. McNulty memimpin dan mengatur tempo cepat di tanjakan berikutnya, berharap untuk semakin menjauhkan Quinn. Namun, Quinn menang dengan berlari cepat menanjak, dia bergabung kembali dengan para pemimpin dan mengatur duo EF Education untuk mengulangi penampilan rekan setim wanita sebelumnya pada hari itu.

Pada putaran lonceng, Quinn kembali memamerkan kehebatan pendakiannya dan mulai menjauhkan tiga pembalap lainnya. McNulty merespons, menarik yang lain bersamanya saat mengejar Quinn di puncak tanjakan. McGill mulai menurun, bagaimanapun, berusaha keras untuk bertahan pada roda pengendara WorldTour.

Dengan hanya 10 mil tersisa, pembalap EF terus bergiliran untuk menekan McNulty, tetapi McNulty menempel ketat pada roda mereka. Saat trio itu mencapai tanjakan terakhir, Powless berhasil mendapat jarak kecil dari McNulty, sekali lagi memaksa pebalap UAE Emirates itu untuk mengejar sementara Quinn bertahan di rodanya, siap membalas begitu tangkapan dilakukan.

Namun, ketiganya memasuki final bersama dan permainan kucing-dan-tikus dimulai. Dengan kurang dari 1 km tersisa, Powless menjauhkan dirinya di belakang untuk melakukan serangan kejutan tetapi sekali lagi, McNulty dengan cepat merespons dan terjadilah tiga sprint. Quinn kemudian berkomentar bahwa setelah banyak serangan Powless, ia sedikit terlambat dalam sprintnya namun berhasil mengalahkan McNulty di garis dalam foto finish.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini