Beranda Berita Kontrak Alaphilippe Dipertanyakan Usai Penampilan Gemilang di Giro d’Italia

Kontrak Alaphilippe Dipertanyakan Usai Penampilan Gemilang di Giro d’Italia

22
0

Julian Alaphilippe, dua kali juara dunia, kabarnya tengah mempertimbangkan bertahan di tim Soudal-Quickstep. Hal ini diungkapkan oleh Patrick Lefevere, bos tim, yang menyebut bahwa penampilan Alaphilippe di Giro d’Italia bulan lalu telah "mengubah situasi pasar" bagi sang pebalap Prancis itu.

Masa depan Alaphilippe yang kini berusia 31 tahun telah menjadi perbincangan hangat selama beberapa bulan terakhir. Ada kabar yang mengaitkannya dengan Cofidis, sementara isu lain menyebut ia akan pensiun di akhir musim. Namun, kini tampaknya Alaphilippe ingin mengeksplorasi kemungkinan bertahan di timnya saat ini.

Di Giro d’Italia, pebalap Soudal – Quick-Step itu menunjukkan performa terbaiknya dalam beberapa tahun terakhir. Ia kerap terlihat dalam kelompok yang memisahkan diri dan berhasil memenangkan etape ke-12 secara solo pada medan perbukitan yang ideal bagi Alaphilippe.

"Agennya, Dries Smets, telah kembali mendesak untuk pembicaraan baru," kata Lefevere dalam kolom regulernya.

"Saya tidak tahu apakah itu hanya sekadar sopan santun atau benar-benar ingin bertahan, karena Giro tentu saja juga telah mengubah situasi pasar bagi Julian. Saya sangat berharap bisa duduk bersamanya lagi, berhadapan langsung, tanpa agen dan tanpa agenda negosiasi dari pihak saya," tambah pria Belgia berusia 69 tahun itu.

Hubungan Lefevere dan Alaphilippe sempat memanas beberapa bulan terakhir setelah Lefevere melontarkan komentar yang menyudutkan istri Alaphilippe, Marion Rousse, setelah performanya yang kurang memuaskan di awal musim.

Rousse membalas kritik tak berdasar Lefevere tersebut, mendorongnya untuk mengadukan Lefevere ke Komite Etik UCI karena komentar yang dianggap merendahkan perempuan. Manajer tim tersebut kemudian meminta maaf secara terbuka sehingga terhindar dari denda, tetapi harus menghindari pelanggaran serupa selama tiga tahun atau menghadapi hukuman serupa.

Dalam kolom terbarunya, Lefevere menyatakan harapannya untuk duduk berdua dengan Alaphilippe untuk menyelesaikan masalah pribadi mereka.

"(Lefevere ingin) meluruskan masalah pribadi dan profesional. Julian telah berada di tim kami sejak berusia tujuh belas tahun. Saya tidak akan menyebutnya anak, tetapi tidak jauh berbeda. Apa yang terjadi sudah terjadi. Saya telah mengatakan apa yang saya katakan. Tetapi saya ingin memastikan bahwa semua itu tidak menjadi masalah," kata Lefevere.

Dalam kolomnya, Lefevere juga menyoroti potensi kebocoran dalam tim Soudal – Quick-Step yang menyebabkan rumor ketertarikannya pada pemenang etape Giro d’Italia, Valentin Paret-Peintre, tersebar di media minggu ini.

Menurut sebuah laporan di Het Laatste Nieuws, pemain berusia 23 tahun itu telah menyetujui kesepakatan dengan tim tersebut, dengan kontraknya di Decathlon AG2R La Mondiale akan berakhir di akhir musim.

"Saya bahkan belum memberi tahu para pemimpin tim saya, dan transfer Paret-Peintre sudah ada di koran," katanya.

"Biarkan saya tidak mengonfirmasi atau menyangkal secara resmi: belum ada yang benar-benar ditandatangani, tetapi saya tidak senang dengan kebocoran ke pers seperti itu. Karena dimuat di koran Belgia, saya menduga sumbernya ada di tim kami. Dan saya berharap lebih banyak kebijaksanaan dalam hal ini."

Lefevere melanjutkan, menyayangkan kebiasaan para pebalap yang ia incar untuk mendulang hasil besar, sehingga menaikkan nilai pasar mereka. Bulan lalu, Paret-Peintre memenangkan etape ke-10 Giro d’Italia di puncak Bocca della Selva.

"Hampir tidak dapat dipercaya, tetapi setiap pebalap yang kami dekati secara spontan mulai memenangkan balapan," kata Lefevere. "Dalam kasus ini, di Giro. Anda hanya perlu menjadi sedikit pebisnis untuk memahami bahwa harga yang diminta akan langsung naik."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini