Beranda Berita Remco Evenepoel Meredam Ekspektasi di Critérium du Dauphiné, Fokus Mendukung Rekan Setim

Remco Evenepoel Meredam Ekspektasi di Critérium du Dauphiné, Fokus Mendukung Rekan Setim

18
0

Jelang debutnya di Critérium du Dauphiné, Remco Evenepoel menurunkan ekspektasinya untuk meraih hasil di balapan pekan depan. Ia berencana mendukung rekan setimnya Mikel Landa dan Ilan van Wilder dalam balapan WorldTour delapan hari tersebut.

Juara Belgia itu tidak yakin akan performanya dalam salah satu edisi balapan tersulit sepanjang sejarah ini. Ia baru saja pulih dari cedera serius akibat kecelakaan di Itzulia Basque Country pada awal April.

Ketika ditanya dalam konferensi pers virtual pada Sabtu tentang tujuannya untuk pekan mendatang, Evenepoel mengatakan bahwa ia ingin, "mengetahui kondisi saat ini" tetapi ia tidak memiliki "target khusus dalam hal hasil atau ekspektasi."

"Saya pikir kami memiliki dua pembalap dalam kondisi baik di sini, Ilan dan Landa, dan jika saya punya kesempatan, saya akan mencoba mendukung mereka sebisa mungkin. Tetapi bagi saya sendiri tidak ada ekspektasi besar, hanya kembali ke ritme lagi, dan mencoba keluar dari balapan ini dalam kondisi yang lebih baik daripada saat saya masuk ke dalamnya – maka itu akan menjadi minggu yang sukses bagi saya."

Evenepoel berusaha untuk kembali ke jalur untuk debutnya di Tour de France setelah menderita patah tulang selangka dan tulang belikat dalam kecelakaan massal di Basque Country. Kecelakaan itu juga membuat juara bertahan Tour Jonas Vingegaard (Visma-Lease a Bike) dirawat di rumah sakit selama 12 hari dan memaksa pemimpin balapan Primož Roglič (Bora-Hansgrohe) keluar dari balapan karena cedera lutut.

Saat memulihkan diri, Evenepoel dapat menyaksikan Tadej Pogačar (UAE Team Emirates) melumat persaingan di Giro d’Italia, memenangkan keseluruhan dengan selisih hampir 10 menit dan membawa pulang enam kemenangan etape. Meskipun tidak ada jaminan ia dapat menduplikasi penampilan itu di Tour de France, Evenepoel mendukung peluang Pogačar untuk menjadi pembalap pertama sejak Marco Pantani (1998) yang memenangkan Giro dan Tour di tahun yang sama.

"Saya pikir semua tekanan pasti akan ada di Tim UAE," kata Evenepoel menilik Tour de France. "Jika Anda melihat bagaimana Tadej membalap dengan sangat mengesankan di Giro, dan dengan semua rekan pemimpin mereka yang datang di tim mereka juga untuk Tour, saya pikir mereka memiliki orang-orang yang harus dikalahkan dan mereka adalah tim yang harus dikalahkan. Di samping itu ada Jonas, tentu saja, karena Jonas adalah juara Tour de France back-to-back.

"Saya pikir khususnya untuk diri saya sendiri dan untuk tim saya, tidak ada tekanan besar. Saya pikir semua tekanan ada di tim lain. Kami harus mencoba untuk mengikuti – saya pikir jika Anda bisa mengikuti Tadej satu hari saja, saya pikir itu akan seperti kemenangan.

"Kita lihat saja nanti – mungkin dia akan menyerang di hari pertama, memenangkan etape dengan lima menit dan GC akan berakhir lagi," katanya sambil tertawa. "Dia pria spesial – pembalap terbaik di dunia, jadi Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi dengannya.

"Ini adalah pertanyaan besar bagi semua orang bagaimana ia akan pulih setelah Giro, tetapi saya pikir ia melakukan balapan yang hebat dan ia akan siap untuk Tour, itu sudah pasti. Jadi tidak akan mengejutkan saya jika ia memenangkan Tour de France setelah memenangkan Giro.

"Jika ada orang yang bisa melakukannya, itu pasti Pogi," kata Evenepoel, menambahkan bahwa Giro "sebenarnya sangat mengesankan untuk ditonton – luar biasa untuk ditonton, terkadang membosankan untuk ditonton juga, karena balapan selesai ketika hanya ada 60 kilometer lagi, bisa dibilang begitu.

"Saya sangat menantikan untuk bertemu dengannya di Tour dan saya ingin tahu bagaimana perkembangannya selama bulan depan. Saya pikir ia cukup profesional untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dan timnya juga – jadi tidak akan mengejutkan saya jika ia sudah ada di sana mulai hari pertama hingga hari kedua puluh satu di Tour juga – jika ada satu orang yang bisa melakukan double, menurut saya itu dia."

Setelah kecelakaan pada 4 April, Evenepoel menjalani operasi pada tulang selangkanya dan kembali berlatih dua minggu setelah kecelakaan dan kembali bersepeda setelah tiga minggu. Tak sampai satu bulan setelah kecelakaan, ia kembali berlatih di dataran tinggi. Meskipun ia mungkin tidak kehilangan terlalu banyak kebugaran, ia mengatakan butuh waktu untuk merasa nyaman di atas sepeda.

"Hari-hari pertama di Sierra Nevada, masih agak kaku saat menuruni bukit," kata Evenepoel ketika ditanya apakah ia ketakutan akibat kecelakaan itu. "Tidak merasa terlalu nyaman di atas sepeda, tapi saya pikir setiap hari membaik dan saya pikir perasaan yang paling menakutkan telah hilang, itu bagus.

"Cedera itu masih agak tidak nyaman … terkadang masih agak aneh di tulang belikat, terutama pada sepeda TT ketika ada banyak tekanan yang datang ke bahu saya. Jadi agak aneh, tetapi saya pikir itu cukup bagus untuk balapan dan juga cukup baik untuk mengambil risiko lagi.

"Kita lihat saja nanti dari hari ke hari – jika tubuh saya tidak cukup bagus untuk balapan, saya tidak akan berada di awal. Tubuh saya cukup bagus untuk balapan tetapi kondisi akan menjadi cerita lain, mungkin."

Evenepoel, Vingegaard, dan Roglič semuanya mengalami kecelakaan dalam tumpukan yang sama pada turunan dari pendakian kategori 3 Olaeta pada etape 4 Itzulia Basque Country. Evenepoel berhasil menghindari dua gorong-gorong beton besar, termasuk yang menyebabkan Vingegaard menabrak, tetapi terpeleset di lantai hutan dengan kecepatan tinggi.

"Dampak kecelakaan dengan kecepatan tinggi dan meluncur cukup lama di atas rumput memiliki dampak yang cukup besar pada tubuh saya," kata Evenepoel. "Juga operasi – ini pertama kalinya [narkotika] – jadi bagi saya itu merupakan dampak yang cukup besar secara keseluruhan. Bahu saya, otot saya semuanya cukup rusak."

Ia mengatakan tidak ingin terburu-buru kembali beraksi setelah membuat kesalahan itu menyusul kecelakaan yang mengerikan di jembatan dalam edisi Il Lombardia 2020.

"Saya benar-benar membutuhkan waktu [pemulihan] – hari ketika saya mulai di luar benar-benar hari pertama saya merasa siap untuk itu. Jadi saya pikir ya, juga dengan pengalaman kecelakaan Lombardia saya di masa lalu di mana kami mungkin terburu-buru agak berlebihan, saya ingin menenangkan keadaan dan tidak melewati satu langkah pun… Saya pikir itu adalah keputusan yang baik untuk melakukannya dengan cara itu karena pada akhirnya, tujuan utama musim ini masih Tour de France dan itu hanya dimulai dalam satu bulan kecil dan berakhir hanya dalam tujuh minggu.

"Masih panjang jalan menuju akhir Tour. Jadi itulah mengapa kami tidak terburu-buru dengan tujuan yang lebih besar dalam pikiran – dan selalu memperhatikan untuk tidak kelelahan atau terburu-buru. Jadi mungkin itu bukan pendekatan terbaik untuk masuk ke [Dauphiné], tetapi saya berharap itu akan menjadi pendekatan terbaik untuk pergi ke Tour."

Salah satu tujuan utamanya di Dauphiné adalah untuk menguji tingkat kenyamanannya dalam uji waktu individu sejauh 34,4 km pada etape 4.

"Saya pikir itu akan menjadi hal penting untuk melihat bagaimana tekanan pada bahu yang terasa – untuk melihat apakah saya dapat mengatasi tekanan itu untuk waktu yang lama. Saya pikir itu akan menjadi ujian yang bagus untuk melihat bagaimana bahu bereaksi terhadap kekuatan yang memaksa otot-otot menjadi sangat sempit di bahu. Saya pikir perasaan saya dari hari ke hari akan menjadi yang terpenting minggu ini dan bukan semata-mata hasilnya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini