Beranda Berita Langkah Awal Itzulia Women Diwarnai Aksi Atlet Berprestasi

Langkah Awal Itzulia Women Diwarnai Aksi Atlet Berprestasi

14
0

Jakarta – Tahap pertama Itzulia Women menyajikan perlombaan adu cepat yang sengit. Namun, sebelum itu, para atlet spesialis pelarian sempat menunjukkan kemampuan terbaiknya, termasuk seorang mantan atlet dayung Olimpiade.

Stine Dale (Team Coop-Repsol) dan Valentina Cavallar (Arkéa-B&B Hotels) tampil gemilang. Dale dianugerahi penghargaan keuletan, sementara Cavallar yang pernah mewakili Austria di Olimpiade Tokyo 2020 pada cabang dayung, kini memimpin klasifikasi tanjakan.

Dale memulai aksinya saat Petra Stiasny (Fenix-Deceuninck) menyerang dengan jarak 63km tersisa, menemani pebalap asal Swiss itu di garis depan.

"Saya percaya intuisi saya untuk mengikutinya," ungkap Dale kepada Cyclingnews setelah etape pembuka yang dimenangkan oleh Mischa Bredewold (SD Worx-Protime).

"Kami memiliki selisih waktu menuju tanjakan kategori kedua. DS Tone kami berkata melalui radio bahwa saya harus berusaha mengambil poin pegunungan."

"Saya belum berencana untuk melepaskan diri di tanjakan itu, tetapi saya melihat bahwa saya harus meningkatkan kecepatan untuk menjaga jarak dari kelompok besar. Saya mengerahkan seluruh kekuatan saya, tetapi seorang pebalap dari Arkéa menyerang dari kelompok besar dan melewati saya dengan kecepatan tinggi."

Sebelum beralih ke balap sepeda pada tahun lalu, Cavallar berkompetisi sebagai atlet dayung di nomor dayung ganda ringan putri pada Olimpiade Tokyo.

Atlet asal Austria yang bergabung dengan Arkéa-B&B Hotels tahun ini dan melakukan debutnya di Women’s WorldTour di La Flèche Wallonne dan Liège-Bastogne-Liège, meraih poin maksimal pada tanjakan Azkarate sebelum disusul oleh Dale setelah menuruni bukit.

"Dia adalah pemanjat yang kuat, dan saya pikir kami bisa terus bersama jika saya bisa menangkapnya lagi. Itu adalah kerja sama yang baik, dan kami menjaga jarak dari kelompok besar untuk beberapa waktu. Dia adalah rekan yang baik untuk pelarian ini," kata Dale.

Pada tanjakan terakhir ke Itziar, Cavallar pergi sendirian dan kembali meraih poin pegunungan untuk mengamankan jersey kuning, tetapi dia tertangkap saat menuruni bukit.

"Saya sangat menikmati balapan ini. Saya suka memanjat, saya memiliki kesempatan, dan kemudian saya berkata, ‘Oke, saya akan mencobanya’. Tentu saja itu tidak mudah. Saya berharap bisa mencapai akhir, tetapi balapannya terlalu panjang," kata Cavallar dalam wawancara TV setelah etape sebelum menantikan tahap 2.

"Balapan akan lebih pendek dan sangat teknis karena tanjakan ketiga sangat curam dan di jalan kecil. Saya berharap bisa mendaki bersama yang pertama lagi, tetapi itu tidak akan mudah," katanya, seraya mencatat bahwa ia harus mempertahankan jersey polka-dotnya selama dua hari tersisa dari perlombaan.

Dale telah memenangkan tiga detik bonus di sprint menengah pertama hari itu dan sekarang berada di urutan kelima klasemen umum.

"Kami berada di posisi tinggi dalam klasemen umum sekarang. Sungguh luar biasa jika kami berhasil bertahan di sana! Ada dua etape berat yang akan datang, jadi kami harus berada dalam kondisi terbaik selama dua hari ke depan," katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini