Beranda Berita Pogačar Kuasai Time Trial Giro d’Italia, Tapi Tetap Waspada

Pogačar Kuasai Time Trial Giro d’Italia, Tapi Tetap Waspada

15
0

Tadaj Pogačar mengukir kemenangan besar pada etape time trial Giro d’Italia, Jumat (13/5), menghancurkan harapan lawan-lawannya. Namun, pembalap berjuluk "Pogacarator" ini tetap berhati-hati, mengingatkan bahwa "semuanya belum berakhir."

Pogačar tampil memukau pada rute 40,6 km, membalikkan keunggulan 47 detik yang dimiliki spesialis Filippo Ganna pada titik tengah kedua. Ia merebut kemenangan time trial Grand Tour pertamanya dalam tiga tahun dengan catatan 17 detik lebih cepat.

Pogačar, yang telah menjadi pemenang etape di Oropa dan pemimpin klasemen sejak Minggu lalu, kini unggul 1:49 dari pesaing terdekat Dani Martinez (Bora-Hansgrohe), sementara peringkat kedua Geraint Thomas tertinggal 2:00. Secara keseluruhan, Martinez saat ini tertinggal 2:36, sedangkan Thomas berjarak 2:46.

Meski demikian, meski kesuksesan Pogačar di time trial memperkuat posisinya sebagai unggulan untuk kemenangan sekaligus mengirimkan peringatan keras bagi Tour de France yang sarat etape time trial, ia bersikeras bahwa Giro belum sepenuhnya dimenangkan.

"Saya sangat terkejut pada diri sendiri karena saya mengalami hari yang luar biasa hari ini dan itulah yang saya inginkan, jadi saya sangat bahagia," kata Pogačar kepada wartawan. "Tapi saya berharap Thomas dan Martínez lebih dekat."

"Itu hari yang sulit, time trial yang melelahkan jika Anda tidak memiliki kondisi yang prima, dan tentu Anda akan membayarnya pada tanjakan terakhir."

"Masih ada jalan panjang yang harus dilalui, kami belum memulai etape pendakian yang sebenarnya, jadi belum ada yang usai."

Sementara etape gunung besar pertama akan digelar pada Sabtu di Prati di Tivo, tanjakan sepanjang 11 km di Apennines Italia tengah, Pogačar punya banyak alasan untuk merayakan kemenangan time trial pertamanya sejak ia finis di urutan ke-21 dalam Kejuaraan Dunia September lalu.

Time trial itu sendiri tidak mudah untuk dihitung dalam hal strategi kecepatan, dengan pembukaan 34 kilometer yang sedikit bergelombang – di mana Ganna membangun keunggulan yang tampaknya tidak dapat diatasi – diikuti oleh tanjakan yang sangat berat di enam kilometer terakhir, termasuk beberapa segmen yang sangat curam.

Pogačar menjelaskan bahwa ia ingin mengatur tempo yang baik sejak awal, tanpa menggeber habis-habisan, dan kemudian mengubah strategi di segmen tengah yang lebih datar, kedua.

"Saya mulai berusaha lebih keras, di tikungan, dan kemudian dalam dua kilometer terakhir sebelum pendakian, saya mencoba menerapkan posisi aerodinamis semaksimal mungkin, menghemat tenaga sebanyak mungkin. Akhirnya, pendakian itu sendiri menyerang habis-habisan, dari bawah hingga ke atas."

"Saya mendapat beberapa informasi waktu resmi dan mengetahui selisih waktu itu. Tapi yang terpenting bagi saya tentang timcar hari ini adalah mendapat panduan di beberapa tikungan, yang rumit, terutama karena angin bertiup kencang."

"Dalam hal kecepatan, saya hanya fokus pada diri sendiri."

Tim Pogačar mengatakan sebelum etape bahwa tidak ada perubahan signifikan pada posisi time trial atau perlengkapannya, tetapi ia mengungkapkan bahwa ia telah meluangkan "berjam-jam untuk persiapan ini, jadi saya sangat senang itu membuahkan hasil."

"Saya mencoba untuk fokus hanya menjadi nyaman di atas motor karena sangat penting untuk merasa nyaman dan tetap melaju dengan bertenaga. Saya tidak akan memberi tahu Anda secara spesifik apa yang saya lakukan karena semua orang akan melakukannya, tetapi ada banyak pekerjaan yang dilakukan."

Dengan keunggulan yang begitu signifikan pada titik ini dalam perlombaan, Pogačar dapat sedikit bersantai sekarang, diusulkan. Tapi pembalap Slovenia itu sekali lagi memilih untuk mengecilkan skala dominasinya, hanya berkata, "Saya tidak tahu. Saya harap begitu."

"Tentu saja sekarang semua orang akan mencoba menyerang dari jarak jauh, mencari celah, mencari peluang," katanya memperingatkan. "Akan sangat sulit untuk mengendalikan balapan selama dua minggu ke depan, tetapi apa yang bisa saya katakan? Kami memiliki tim yang sangat kuat, semuanya dalam kondisi yang baik, jadi mari kita lihat apa yang terjadi besok."

Giro dikenal sering menghadirkan skenario yang tidak terduga, jadi mungkin benar bahwa Pogačar sangat berhati-hati. Namun, setelah baru tujuh hari berlomba di Grand Tour pertama musim 2024 – dan yang akan menjadi kemenangan Grand Tour pertamanya dalam tiga tahun – secara efektif menjadi miliknya untuk dimenangkan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini