Beranda Berita Luke Plapp Bertekad Jalani Giro d’Italia sebagai Pembelajaran

Luke Plapp Bertekad Jalani Giro d’Italia sebagai Pembelajaran

21
0

Turin, Italia – Pembalap Luke Plapp dari tim Jayco-Alula mengutarakan bahwa fokus utamanya pada Giro d’Italia tahun ini adalah untuk belajar, terlepas dari cedera rekan setimnya Eddie Dunbar.

Dunbar, yang menempati posisi ke-7 tahun lalu, diproyeksikan sebagai pesaing podium. Sementara Plapp, yang menjalani Grand Tour keduanya, memiliki kebebasan untuk mengukur kemampuannya selama tiga minggu balapan. Statusnya belum dipromosikan sebagai pebalap GC meski Dunbar mengalami kecelakaan.

"Setiap hari masih menjadi tantangan bagi saya, tidak ada yang berubah," kata Plapp kepada Cyclingnews. "Eddie adalah pebalap GC kami, dan saya hanya menjalani balapan apa adanya."

Awalnya, Plapp tidak terlalu menjanjikan. Dia kesulitan mengikuti intensitas balapan yang tinggi di Turin, dan hampir kehilangan satu menit saat tertinggal di Colle Maddalena pada hari pertama.

Manajer umum Brent Copeland menilai bahwa Plapp kurang berlatih selama jeda waktu di Turin sebelum Giro dimulai. Pembalap tersebut setuju dengan penilaian tersebut.

"Saya pikir jeda satu minggu antara Romandie dan Giro, di mana saya tidak melakukan apa-apa, merugikan saya pada tahap pertama," kata Plapp. "Saya merasa lebih baik di Oropa 24 jam kemudian. Saya berada di posisi yang saya perkirakan. Selisih waktu ke kelompok depan tidak terlalu besar, hanya beberapa detik."

Pembalap berusia 23 tahun itu membatasi defisitnya dari Pogačar pada tanjakan di Oropa menjadi hanya 1:20, dan lebih dekat lagi dengan Geraint Thomas dan kawan-kawan. Yang terpenting, dia merasa senang dengan cara dia mengatur pendakian. Dia memiliki keberanian untuk mengikuti temponya sendiri di bagian atas tanjakan, mencapai puncak bersama Domenico Pozzovivo dan Romain Bardet.

"Kami membicarakannya dengan [Mat] Hayman dan tim pendukung saya, dan pada dasarnya setiap tahap perbukitan adalah uji waktu bagi saya," kata Plapp, yang saat ini berada di posisi ke-21 secara keseluruhan, 2:33 di belakang Pogačar. "Idenya adalah untuk mempertahankan kekuatan saya dari bawah ke atas dan bahkan tidak peduli apa yang mereka lakukan dalam balapan. Jadi segera setelah [Rafal] Majka mulai mengayuh pada hari Minggu, saya senang untuk melaju dengan kecepatan saya sendiri dan saya pikir Anda melihat saya membatasi kerugian dengan sangat baik menjelang akhir, meskipun saya mengayuh 6 kilometer terakhir sendirian dengan hanya Pozzovivo."

Pendakian di Oropa menjadi pola yang akan ditiru Plapp setiap kali jalanan menanjak di Giro ini. Daripada berisiko menghabiskan tenaganya dengan berusaha bertahan di orbit Pogačar, Plapp akan mengeluarkan tenaga sesuai kemampuannya saat ini.

"Itulah yang akan saya lakukan pada setiap tanjakan, cukup mempertahankan kekuatan saya," kata Plapp. "Saya berasal dari latar belakang uji waktu, dan saya tahu watt saya, jadi saya tidak akan terbawa dalam balapan itu dan semoga itu menghentikan saya dari mengalami hari yang sangat buruk atau meledak."

Plapp tertawa ketika ditanya apakah penampilannya di Grand Tour sebelumnya, Vuelta a España 2022, memberinya gambaran tentang bagaimana kondisinya bisa bertahan selama tiga minggu Giro. Saat itu, Commonwealth Games menjadi fokus musim panasnya, dan dia didorong ke dalam balapan oleh Ineos dengan sedikit persiapan khusus.

"Saya belajar untuk tidak melakukan tiga minggu latihan balap sepeda di trek untuk Comm Games sebelum Grand Tour," kata Plapp. "Itu merugikan saya di Vuelta, karena saya masuk ke sana dengan berat, saya masuk ke sana dengan fokus trek. Saya sudah mempersiapkan ini dengan sangat berbeda, saya sudah menghabiskan tujuh minggu di ketinggian tahun ini, jadi saya menantikan bagaimana itu membantu di minggu ketiga."

Pada Paris-Nice pada bulan Maret, Plapp menunjukkan potensinya sebagai pembalap etape, menghabiskan dua hari dengan kaus kuning sebelum menempati posisi ke-6 secara keseluruhan di Promenade des Anglais. Namun, dia menegaskan bahwa hasil saat ini bukanlah tujuan utamanya di Giro, meskipun dia menjadi salah satu favorit untuk uji waktu pada hari Jumat ke Perugia.

"Ini bukan tentang GC bagi saya di sini, tetapi ini tentang berlatih untuk masa depan," kata Plapp. "Itu berarti mencoba memperlakukan setiap hari seperti hari GC, apakah itu bekerja keras dalam uji waktu atau melalui hari-hari pendakian tanpa duduk sebelum garis finis. Hal utama adalah saya tidak ingin mengalami hari yang buruk.

"Semoga di Roma saya akan memiliki gagasan yang jauh lebih baik tentang bagaimana mengatasi Grand Tour. Saya tidak belajar apa pun dari Vuelta dalam hal itu, jadi ini adalah yang pertama di mana saya benar-benar mencoba untuk mempraktikkan proses menjadi pebalap GC, tetapi tanpa tekanan untuk mendapatkan hasil. Saya tidak ingin menyerang secara berlebihan pada tahap apa pun. Saya hanya ingin membatasi kekalahan saya setiap hari dan berlatih mengendarai selama tiga minggu."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini