Beranda Berita Nasib Pilu Tim Balap NCL, Diumumkan Bubar Mendadak di Tengah Musim

Nasib Pilu Tim Balap NCL, Diumumkan Bubar Mendadak di Tengah Musim

18
0

Tim-tim balap sepeda milik National Cycling League (NCL) dikejutkan dengan pengumuman mendadak pada Senin (14/4) bahwa mereka harus menghentikan operasi untuk sisa tahun 2024, membuat para pebalap kehilangan pekerjaan.

Andrea Pagnanelli, CEO NCL, menyatakan dalam sebuah pernyataan publik bahwa liga dan tim tingkat elitenya akan berhenti beroperasi. NCL memiliki dan mengoperasikan dua tim tahun lalu, Miami Nights dan Denver Disruptors, serta telah mengumumkan daftar pemain untuk musim kedua bersama dengan tim ketiga, Atlanta Rise.

Reaksi pebalap menggema di media sosial, mulai dari "NCL bisa pergi jauh-jauh" hingga "menyakitkan", dan banyak yang terdiam. Beberapa anggota tim berbicara kepada Cyclingnews tentang perkembangan mendadak tersebut, yang menurut beberapa orang merupakan akumulasi dari kurangnya komunikasi dan komitmen dari liga yang sempat megah pada musim perdana 2023.

"Kepala saya berputar," ungkap Tyler Williams, pebalap veteran berusia 10 tahun yang pindah dari L39ION of Los Angeles ke Miami Nights di luar musim ini. "Ini pertengahan April, ini menempatkan orang-orang dalam posisi sulit. Tim-tim sudah memiliki komitmen yang mereka buat musim lalu. Masalahnya adalah pasar kerja, dengan 50-plus orang mencari pekerjaan. Kami bukan orang pertama yang kehilangan pekerjaan, sayangnya. Anda harus beradaptasi dan melanjutkan hidup. Ini menyebalkan."

Beberapa pebalap yang berbicara dengan Cyclingnews membenarkan adanya kekurangan komunikasi yang parah tahun ini antara pimpinan NCL dan anggota tim. Faktanya, tidak ada informasi konkret yang pernah diberikan tentang edisi kedua ajang tersebut, yang diberi nama NCL Cup, yang memiliki hadiah sebesar $250.000 untuk tiga acara dan struktur tim secara keseluruhan.

Pebalap di tim milik NCL diharuskan menandatangani kontrak kerahasiaan, dengan banyak yang menyetujui gaji tahunan sebesar $3.000 atau kurang, $250 per bulan sebelum pajak, atau hanya biaya peralatan dan perjalanan sebagai struktur biaya berbasis kinerja. Beberapa pebalap mengatakan gaji disusun dengan mayoritas dibayarkan selama musim balap, mulai April.

Jadi, kapan alarm berbunyi? Williams mengatakan itu terjadi dua minggu lalu ketika tidak ada rencana untuk Redlands Cycling Classic, balapan etape lima hari untuk pria dan wanita di California. Itu hanya kali ketiga ia membalap di Redlands, setelah memulai dengan BMC Development dan berkompetisi dua musim dengan Israel Cycling Academy. Tahun lalu, ia menjadi peraih medali perak di US Pro Road Race National Championships.

"Sejauh yang saya tahu, ada ‘investasi’ yang sedang dikerjakan, tetapi tidak ada yang terjadi. Tidak ada satu sen pun yang akan dibelanjakan sampai investasi itu masuk. Jadi kami tidak pernah melakukan perkemahan tim. Kami bercanda bahwa Redlands adalah perkemahan kami karena kami mendapat perlengkapan dan sebaginya. Kami mencoba mengambil sisi positifnya. Kami pikir balapan tim pertama yang didukung adalah Tulsa Tough [pada bulan Juni]."

Tanpa rencana balap dari liga, Williams dan rekan setimnya di Nights, Jonny Clarke, bergabung dengan tim Disruptors sebagai pembalap tamu untuk membalap di Redlands. Semua pembalap NCL membayar sendiri untuk ke California dan peralatan mereka sendiri. Williams berhasil naik podium dua kali, sementara pebalap Denver Disruptors Stephen Bassett juga naik podium dua kali dan Noah Granigan meraih posisi kedua.

Pada 12 April, liga menghubungi pembalap dan staf pendukung melalui email untuk memberi tahu mereka bahwa panggilan Zoom dijadwalkan pada Senin, 14 April. Williams mengatakan pesan tersebut tiba pada hari uji waktu di Redlands dan "jelas menurunkan suasana hati".

Beberapa orang yang ada di panggilan Zoom pada hari Senin mengatakan bahwa panggilan itu singkat dan langsung, dengan satu orang menggambarkan pengumuman grup sebagai "penyampaiannya dingin".

Tak lama setelah panggilan tersebut, NCL memposting pernyataan mereka ke akun media sosial pada Senin pagi, dengan bagian komentar dinonaktifkan. Sentimen yang meluap-luap adalah kesedihan bagi para pembalap dan staf yang kehilangan pekerjaan mereka, termasuk tim lain yang telah menjadi bagian dari NCL Cup.

"Meskipun kami kecewa dengan kesenjangan yang akan terjadi pada kalender balapan 2024 kami untuk tim perempuan CCB kami dan tim putra mitra kami untuk seri, Foundation Cycling, kami jauh lebih kecewa dengan hasil akhir bagi ketiga tim putra dan putri yang terkena dampak pengumuman ini dan staf tim mereka, banyak di antaranya adalah tokoh kunci dan kontributor lama komunitas balap domestik AS, yang tiba-tiba dan tak terduga kehilangan pekerjaan di pertengahan musim," kata Lauren LeClaire, direktur olahraga CCB p/b Levine Law Group, kepada Cyclingnews.

Skuad wanita miliknya berada dalam daftar undangan untuk 10 tim kembali pada tahun 2024 bersama Foundation Cycling, kolaborasi bersama yang finis keempat di klasemen NCL Cup 2023.

"Untuk CCB, meskipun kami menantikan musim balapan lainnya dalam format baru ini, untungnya, kami dapat mengalihkan fokus kami ke acara lain dan akan terus mengandalkan dukungan teguh dari mitra kami yang lain."

Beberapa tim seperti CCB juga terkena dampak oleh penghentian mendadak National Cycling League, dengan peluang penghasilan menguap tanpa balapan NCL Cup dan pembayaran (baik tunai atau biaya perjalanan) tidak diberikan untuk merek liga pada perlengkapan tim CCB.

"Saya mengucapkan selamat tinggal kepada tim Miami Nights yang memberi saya kesempatan setahun dengan pembubaran NCL yang mendadak. Untuk diri saya sendiri, saya masih memiliki jadwal balapan penuh untuk tahun 2024 dan saya akan bersiap untuk pergi seperti biasa, hanya saja belum tahu bagaimana saya akan tampil," tulis Andrea Cyr dengan nada positif di Instagram beberapa jam setelah mengetahui tidak ada lagi Miami Nights.

"Sampai saat ini, saya tidak memiliki tim tetapi itu tidak terlalu mengkhawatirkan saya. Saya masih memiliki komunitas bersepeda dan itulah yang terpenting tidak peduli apa pun hal konyol yang terjadi selanjutnya dalam olahraga ini."

Liga mencatat dalam pernyataannya bahwa pembalap dan staf yang terkena dampak "akan dibantu melalui transisi mereka", tetapi beberapa individu mengatakan kepada Cyclingnews bahwa mereka belum mendengar informasi lebih lanjut.

"Pada dasarnya saya akan membalap gratis untuk sisa tahun ini," kata Tyler Williams. "Tetapi saya akan mengambil keputusan itu karena saya ingin melanjutkan karier saya, dan semoga bisa kembali ke sistem yang berbayar di masa depan. Itu hanya saya. Ada banyak orang yang berada dalam situasi yang lebih buruk.

"Bersepeda adalah olahraga yang penuh gairah. Setiap orang yang berada di dalamnya sampai sejauh ini memiliki cinta dan hasrat yang besar untuk itu. Itulah sebabnya kami begitu terjerumus dalam emosi kami ketika hal-hal seperti ini terjadi. Dan saya pikir pada tingkat tertentu, meskipun itu bukan bisnis terbaik, itu hanyalah bisnis dan itu hanyalah masalah waktu. Itu menempatkan banyak orang di tempat yang buruk."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini