Beranda Berita Peter Stetina dan Karolina Migoń Kuasai The Traka 360 yang Berlumpur

Peter Stetina dan Karolina Migoń Kuasai The Traka 360 yang Berlumpur

19
0

Peter Stetina dari Canyon dan Karolina Migoń dari PAS Normal meraih kemenangan dalam ajang The Traka 360 yang berlumpur pada Jumat lalu. Stetina memimpin dominasi Amerika Utara yang menempati tiga posisi teratas kategori putra dalam balapan yang menjadi pusat perhatian bagi dunia balap kerikil Eropa.

Stetina meraih kemenangan di depan Rob Britton dari Kanada (Factor), yang membuntutinya di hari yang cerah namun masih terasa dampak hujan deras sebelumnya. Lintasan yang sedianya 360 km terpaksa dipersingkat menjadi 340 km karena kondisi cuaca. Pemenang etape Giro d’Italia, Chad Haga (PAS Normal), melintasi garis finis berikutnya di posisi ketiga, memperkuat reputasinya sebagai rider yang patut diwaspadai setelah menjalani solo effort pada jalur 360 pada Oktober lalu. Pebalap Italia Mattia de Marchi, yang telah memenangkan tiga edisi terakhir acara tersebut, terpaksa keluar dari persaingan karena masalah mekanis.

Sementara itu, Migoń meninggalkan Geerike Schreurs di belakang saat mendaki, sementara runner up tahun lalu Sarah Sturm (Specialized) mengklaim posisi ketiga.

"Saya berusaha keras di tanjakan terakhir, saya tahu ini kesempatan saya," kata pemenang Migoń dalam wawancara langsung setelah balapan. "Saya merasa sangat baik dan saya meninggalkan Gee (Geerike Schreurs) di sana. Saya terus melaju di jalan datar dan saya terkejut bahwa setelah berjam-jam saya masih bisa mendorong tenaga sebanyak itu."

Pebalap Polandia yang bermukim di Swiss itu mengaku tidak selalu merasa kuat sepanjang 360 km, karena mengalami masalah perut di awal balapan. Namun, ia berhasil bangkit kembali setelah berhenti sejenak di zona makan.

Pemenang putra Stetina dan yang menempati posisi kedua Britton juga menghadapi masalah selama 360 km, yang dilombakan di jalur kerikil dengan tanjakan curam, jalur tunggal, dan bagian yang harus ditempuh dengan berjalan kaki.

"Saya sangat gembira. Saya tidak percaya bahwa hal ini mungkin terjadi setelah start hari ini. Saya mengalami banyak masalah mekanis di 100 km pertama dan saya tertinggal lebih dari enam, tujuh menit sehingga kami pikir balapan sudah berakhir, tetapi Rob mengalami masalah yang sama dan kami akhirnya bisa melaju bersama. Tidak ada orang lain yang lebih asyik untuk dikejar," kata Stetina dalam wawancara setelah balapan. "Kami berdua pembalap yang termotivasi dan saya tidak percaya bahwa kami bisa mengejar dan menyalip mereka."

Pebalap kerikil berpengalaman, yang juga baru-baru ini memenangkan Belgian Waffle Ride Tripel Crown setelah mengklaim kemenangan di Utah, menekankan bahwa tidak ada jalan mudah dalam balapan seperti 360.

"Rahasia saya adalah terima rasa sakitnya. Intinya adalah untuk menembus batas," ujar Stetina.

"Jika ada yang sedih karena mereka merasa tidak enak badan, atau merasa seperti sedang hancur, ketahuilah bahwa Anda akan mengalami pasang surut sepanjang hari. Saya beruntung mengalami penurunan di awal hari dan bangkit kembali di akhir setelah melihat mereka. Anda hanya perlu menerima bagian yang buruk."

The Traka 360 adalah acara yang lebih panjang dari dua acara The Traka yang termasuk dalam seri Gravel Earth, dengan 200 yang ditunggu-tunggu berlangsung pada Sabtu. Rencana Traka 560 km dibatalkan karena hujan deras.

Rincian lebih lanjut akan datang ketika hasil resmi lengkap dirilis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini