Beranda Berita Pidcock Gagal Raih Kemenangan di Liège-Bastogne-Liège karena Insiden Kecelakaan

Pidcock Gagal Raih Kemenangan di Liège-Bastogne-Liège karena Insiden Kecelakaan

21
0

Tom Pidcock, salah satu favorit utama, harus menerima kenyataan pahit usai mengalami insiden kecelakaan pada ajang balap sepeda klasik Liège-Bastogne-Liège, Minggu (24/4). Insiden tersebut menguras tenaga dan energi krusial pada momen penting lomba, membuatnya hanya mampu finis di posisi kesepuluh.

Pidcock, yang pekan lalu menjuarai Amstel Gold Race, terjerat kecelakaan di peloton dengan sekitar 100 kilometer tersisa. Ia kemudian mengejar kelompok terdepan dengan melakukan serangan jarak jauh demi menutup selisih 40 detik. Namun, usaha ini sia-sia karena balapan kembali menyatu dari belakang.

Pembalap Inggris itu mengungkapkan bahwa insiden itu terjadi "pada momen terburuk" saat kecepatan di depan semakin meningkat. Ia juga menyoroti bahwa pembalap lain berhasil kembali berkat bantuan dari rombongan mobil tim, sementara ia dan beberapa lainnya harus berjuang sendiri di jalanan yang terpapar, sering kali melawan angin sakal.

"Itu adalah momen terburuk," kata Pidcock seusai balapan. "Saya harus mengerahkan tenaga besar di sana. Saya dengar yang lain bisa kembali di belakang mobil. Itu membuat frustrasi."

"Saya sudah berusaha sangat keras di sana, menggunakan tenaga saya sendiri. Sayang sekali karena saya tidak banyak bicara tentang ini sebelum balapan, tetapi saya memecahkan semua rekor selama latihan minggu ini. Saya tampil sangat baik."

Saat balapan memasuki Liège setelah enam jam berlangsung, Pidcock finis di kelompok pengejar hanya lebih dari dua menit di belakang Tadej Pogačar dan 23 detik di belakang Romain Bardet yang berada di posisi kedua.

Persaingan sengit terjadi untuk memperebutkan posisi podium terakhir, tetapi Pidcock terkurung dan harus puas di urutan kesepuluh. Rekan setimnya, Egan Bernal, juga finis di antara para pengejar di urutan ke-21.

Bernal tampil impresif dengan menjadi bagian dari kelompok terdepan yang terpaksa dikejar Pidcock. "Sangat menyenangkan melihatnya balapan seperti ini lagi. Dia telah melewati lebih dari yang bisa saya bayangkan," kata Pidcock tentang rekan setimnya di Ineos Grenadiers itu.

"Senang sekali dia ada di sana. Siapa tahu apa yang mungkin terjadi jika semuanya berjalan lancar. Kami bisa memainkan dua kartu."

Bernal kembali menunjukkan tanda-tanda bahwa ia telah mendekati level terbaiknya setelah mendapatkan podium di Volta a Catalunya bulan lalu. Pebalap Kolombia berusia 27 tahun itu kini akan mengikuti Tour de Romandie, yang dimulai Selasa (26/4), di mana ia mengincar posisi tinggi lainnya demi mengamankan tempat di Tour de France.

"Saya pikir kecelakaan itu sedikit mengubah balapan kami. Tom mungkin harus menunggu dan mengganti sepeda. Kami mencoba yang terbaik, tapi kami akan mencoba lagi tahun depan. Saya tidak sabar untuk kembali," kata Bernal, seperti dikutip dari TuttoBiciWeb.

"Saya merasa baik, angka-angka latihan saya sangat bagus. Saya telah berlatih lebih banyak. Musim lalu saya tidak bisa melakukan latihan yang layak karena kecelakaan saya dan semua proses pemulihan."

"Tahun ini saya sudah bisa melakukan latihan normal dan saya merasa sangat baik, jadi mari kita lihat bagaimana musim ini berjalan."

"Jika melihat angka-angka saya, saya pikir saya bahkan lebih baik dari sebelum kecelakaan saya, hanya saja orang lain juga lebih baik. Begitulah adanya. Kita harus meningkatkan setiap musim untuk menjadi yang terbaik. Saya hanya perlu terus melakukan apa yang saya lakukan."

"Sekarang saya harus ke Romandie, lalu persiapan untuk Critérium du Dauphiné, dan mudah-mudahan saya juga bisa pergi ke Tour de France."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini