Beranda Berita Pogačar Dominan di Giro d’Italia, Lawan Fokus pada Persaingan Podium

Pogačar Dominan di Giro d’Italia, Lawan Fokus pada Persaingan Podium

17
0

Pada etape ke-8 Giro d’Italia, Tadej Pogačar kembali memperlihatkan dominasinya, mengungguli rival-rivalnya dengan meraih kemenangan etape di puncak Prati di Tivo.

Pembalap Slovenia yang mengenakan jersey maglia rosa itu mengendalikan tempo balapan, memaksa para pesaingnya menyesuaikan diri dengan ritmenya yang sangat cepat. Geraint Thomas, yang sempat merasa kesulitan pada time trial sehari sebelumnya, lebih nyaman dengan suhu rata-rata pada tanjakan ini.

Thomas mengatur upayanya dengan bijak pada pendakian terakhir, yang semakin curam dan berliku. Pembalap berusia 37 tahun itu tetap mengikuti gaya balapnya sendiri, meskipun gaya itu mungkin sudah punah sejak ia memenangkan Tour de France enam tahun lalu.

Ketika kelompok peloton maglia rosa mulai terpecah sekitar 1500 meter terakhir, Thomas dengan cerdas membiarkan irama detak jantungnya membimbingnya hingga finis. Ia finis di urutan kelima pada etape itu, dua detik di belakang Pogačar, dan tetap berada di posisi ketiga secara keseluruhan, meskipun sekarang tertinggal 2:58 dari pembalap Slovenia tersebut.

"Bagi saya, ini jauh lebih baik dari kemarin – bagai siang dan malam," kata Thomas kepada wartawan setelah melintasi garis finis.

"Secara kepercayaan diri, saya hanya akan duduk di sini, melakukan hari ini, lalu melanjutkan. Pada akhirnya, saya merasa sangat nyaman. Saya cukup terkejut orang-orang banyak yang tertinggal, yang selalu merupakan pertanda bagus."

Penampil solid Thomas di fase pembukaan Giro membuat beberapa orang bertanya-tanya apakah ia bisa menyamai atau bahkan melampaui Pogačar dalam time trial Perugia. Namun sebaliknya, sang favorit itu justru mengambil langkah besar menuju kemenangan akhir dengan mengungguli Thomas, yang sempat merasa cemas tentang apakah kemunduran itu bisa memburuk di pegunungan Abruzzo pada hari Sabtu.

"Saya tidak akan mengatakan takut, tapi agak cemas," kata Thomas.

Dalam Giro d’Italia yang dikuasai Pogačar, tidak kalah dari sang pemimpin dan penantang podium lainnya sudah dianggap sebagai hasil yang sukses bagi Thomas. Ia mengakui kehilangan dua detik dan beberapa bonus kepada Daniel Martinez (Bora-Hansgrohe) dan Ben O’Connor (Decathlon-AG2R), tetapi tujuan utamanya pada hari Sabtu hanyalah untuk menstabilkan kapal.

Meskipun Ineos menempatkan dua pebalap di kelompok terdepan, Jhonatan Narváez dan Magnus Sheffield dikirim ke depan untuk mengejar kemenangan etape, bukan menjadi pelopor untuk serangan besar.

Pogačar menggagalkan tiga pergerakan terpisah di akhir etape saat ia mengarahkan pandangannya pada kemenangan etape, tetapi ia mungkin tidak perlu terlalu murah hati dalam upayanya. Para pesaingnya yang berada di belakangnya dalam klasemen umum tampaknya lebih fokus bersaing satu sama lain untuk posisi podium daripada mencoba mengusik maglia rosa.

"Pasti akan sulit untuk mengalahkannya," kata Thomas ketika ditanya apakah Pogačar sudah memenangkan Giro. "Ini akan cukup aneh. Saya pikir mulai sekarang, ini akan menjadi seperti beberapa hari terakhir Grand Tour, dengan pembalap GC lainnya saling mengintai. Ia bisa duduk di sana, ia tidak punya tekanan untuk melakukan apa pun."

"Ia memang luar biasa, bukan? Tapi kami harus tetap melakukan apa yang kami lakukan, terus berusaha meningkatkan diri, dan kita tidak pernah tahu."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini