Beranda Berita Pogačar Dominasi Giro d’Italia, Kesampingkan Keluhan Rival

Pogačar Dominasi Giro d’Italia, Kesampingkan Keluhan Rival

14
0

Tadej Pogačar (UAE Team Emirates) meraih kemenangan keduanya dalam 24 jam dan yang ketiga pada Giro d’Italia tahun ini pada Sabtu lalu. Ia menepis keluhan para pesaingnya yang merasa ia terlalu dominan.

Masih segar dari kemenangannya dalam uji waktu pada hari sebelumnya, Pogačar mengulangi kemenangannya di Tirreno-Adriatico 2021 pada akhir pendakian Prati di Tivo. Ia melakukan percepatan pada akhir balapan, mengalahkan Dani Martínez (Bora-Hansgrohe) dan Ben O’Connor (Decathlon-AG2R La Mondiale).

Meski hanya mendapatkan bonus waktu 10 detik, Pogačar membela keputusannya untuk selalu menang dengan mengatakan, "Saya balapan untuk tim yang membayar saya."

Meskipun dominasi Pogačar membuat kekhawatiran kecil pada hari itu, yaitu hidungnya yang tersumbat, ia tetap menunjukkan performa luar biasa.

Setelah meraih kemenangan ke-10 musim ini dan memimpin secara keseluruhan serta di klasifikasi pegunungan, Pogačar memberikan penjelasan tajam tentang alasannya terus mengejar kemenangan. Ia menyatakan kewajiban untuk tim dan rekan satu timnya.

"Saya yakin 100 persen beberapa orang terganggu, tetapi saya balapan untuk tim yang membayar saya, dan para pembalap yang ada di sini untuk saya," katanya.

"Mereka bekerja keras sepanjang tahun agar kami siap untuk Giro. Mereka bekerja sangat keras sehingga kami bisa menjadi grup yang sangat kuat dan hadir di tahap seperti hari ini untuk menunjukkan bahwa kami kuat dan bisa menang. Jika kita tidak menang, maka kerja keras tidak terbayar, jadi saya sangat senang kami bisa menang hari ini dan kita lihat apa yang terjadi di hari-hari berikutnya."

Pogačar menjelaskan bahwa keputusan untuk membatasi keunggulan dari 14 pelarian pada hari itu dan mengaturnya untuk kemenangan telah diambil secara kolektif oleh tim di pertengahan tahap.

Meskipun rekan satu timnya ingin ia menang, Pogačar mengakui bahwa ada saat-saat dalam balapan ketika para pesaingnya bertanya mengapa ia perlu menang lagi.

"Seperti yang sudah saya katakan sebelumnya, tim hadir di sini untuk memenangkan Giro dan menunjukkan bahwa mereka kuat. Jika mereka membayar Anda, Anda harus mendengarkan tim, jadi ketika kami cukup kuat untuk menang," katanya.

Ia menunjukkan bahwa ia hanya memenangkan tiga dari delapan tahap sejauh ini, yang berarti ada lima peluang lain yang tersedia untuk para pesaingnya.

"Itu banyak kesempatan untuk semua orang," katanya.

Jika sejarah jangka pendek Giro berulang pada Sabtu saat Pogačar meraih kemenangan tahap puncak kedua dan ketiga dalam waktu kurang dari seminggu, sejarah balapan Prati di Tivo juga muncul kembali saat pemain Slovenia itu mengklaim kemenangan keduanya di tanjakan tersebut setelah Tirreno-Adriatico pada tahun 2021.

Pogačar tidak akan bisa mengandalkan kenangan itu untuk meningkatkan moralnya pada tahap panjang ke Naples pada hari Minggu, yang secara teori dibuat untuk para sprinter. Namun, setelah kembali membuktikan bahwa ia adalah yang terkuat di Giro tahun ini pada tanjakan dan dengan kemenangan uji waktunya yang masih membekas di benak para pesaing, pemain Slovenia itu tentu punya banyak alasan untuk merasa optimis tentang apa yang akan terjadi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini