Beranda Berita Pogačar Siap Berlaga di Liège-Bastogne-Liège, Incar Kemenangan meski Kehilangan Rival Utama

Pogačar Siap Berlaga di Liège-Bastogne-Liège, Incar Kemenangan meski Kehilangan Rival Utama

37
0

Tadej Pogačar tengah menuju perhelatan Liège-Bastogne-Liège sebagai salah satu dari sedikit bintang yang lolos dari gelombang cedera pada musim 2024. Dalam konferensi pers sebelum balapan, Pogačar mengungkapkan bahwa ia kecewa karena tak akan berhadapan dengan Remco Evenepoel, juara dua edisi terakhir La Doyenne.

"Saya berharap sejak awal tahun bahwa kami akan bertarung dengan Remco di sini karena ia sangat menyukai balapan ini," ujar Pogačar. "Saya juga suka balapan ini, dan akan sangat menarik, tapi terkadang bersepeda menyebalkan."

Pogačar terbilang beruntung karena selamat dari insiden mengerikan yang menyingkirkan Wout van Aert (Visma-Lease a Bike) dari Giro d’Italia dan membuat rekan setimnya Jonas Vingegaard serta Remco Evenepoel (Soudal-QuickStep) mengalami patah tulang. Musim kompetisi Pogačar yang dipangkas hanya menampilkan sembilan hari balapan demi menjaga kebugarannya untuk Giro d’Italia dan Tour de France.

Meski demikian, ia tetap menjadi salah satu kandidat utama Liège-Bastogne-Liège berkat kemenangan solonya yang sensasional di Strade Bianche dan performa impresifnya di Volta a Catalunya. Dengan absennya Evenepoel, Mathieu van der Poel (Alpecin-Deceuninck) menjadi penantang terberatnya, bersama dengan peraih Amstel Gold Race, Tom Pidcock (Ineos Grenadiers).

Namun, terlepas dari kualitas peserta, Pogačar lebih suka menghadapi semua rivalnya di garis start.

"Ketika semua orang top di dunia berpartisipasi dalam perlombaan, dan Anda menang, kepuasannya akan semakin besar," katanya.

Hal yang sama berlaku untuk Tour de France. Pogačar menempati posisi kedua setelah Vingegaard dalam dua edisi terakhir, dan meskipun kecelakaan yang membuat Vingegaard mengalami patah tulang dan paru-paru bocor meningkatkan peluangnya meraih gelar Giro-Tour ganda, ia berharap Vingegaard pulih tepat waktu.

"Saya selalu ingin berlomba melawan yang terbaik, dan Jonas mungkin adalah pendaki terbaik di dunia, dan untuk Tour, ia selalu jadi yang terbaik. Jadi saya berharap ia pulih ke level semula dan kita bisa bertarung lagi," katanya, sebelum mengakui bahwa waktu kecelakaan Vingegaard membuat pemulihan sempurna untuk Tour menjadi sulit.

"Saya tahu dari pengalaman saya bahwa tubuh membutuhkan waktu pemulihan yang cukup lama, bahkan jika pikiran Anda sudah siap untuk naik sepeda. Anda ingin memaksa, tetapi tubuh perlu pulih dari segala kerusakan atau cedera. Jadi yang pasti, hal ini memengaruhi persiapan dan kesehatan mental.

"Saya berharap semua orang pulih secepat mungkin dan bisa mengikuti kamp pelatihan ketinggian secepatnya untuk persiapan Tour, karena saya tahu betapa pentingnya mendapatkan waktu sebanyak mungkin. Saya kira masih ada waktu untuk Tour, tapi waktu terus berjalan."

Pada Liège-Bastogne-Liège tahun lalu, Pogačar menjadi favorit setelah menjuarai Tour of Flanders, La Flèche Wallonne, dan Amstel Gold Race. Namun, ia mengalami kecelakaan di awal balapan dan absen selama berminggu-minggu karena patah pergelangan tangan.

"Itu sepenuhnya kesalahan saya. Itu adalah momen yang cukup santai dalam balapan. Saya fokus menghemat energi dan melihat ke belakang rekan setim saya, Vega [Vegard Stake Laengen]. Dia cukup besar, saya tidak bisa melihat apa pun di belakangnya. Jadi ketika Mikkel Honoré terjatuh, saya tidak bisa menghindarinya. Itu sepenuhnya kesalahan saya," katanya.

Menurut Pogačar, kecelakaan Van Aert saat menuruni bukit di Dwars door Vlaanderen dan kecelakaan besar yang menjatuhkan Vingegaard, Evenepoel, dan Primož Roglič di Itzulia Basque Country adalah "dua dari kecelakaan terburuk yang pernah ada".

"Tidak bagus melihat kecelakaan besar di mana orang-orang bahkan tidak bergerak di tanah. Mereka hanya berbaring dan diam. Anda berharap seseorang bisa segera mengangkat mereka dan menolong," ujarnya setelah menyaksikan rekaman kecelakaan tersebut di televisi.

Para pebalap mengkritik keputusan untuk memasukkan turunan di Dwars door Vlaanderen atau tidak mengamankan sudut di mana Vingegaard jatuh ke gorong-gorong beton. Namun, Pogačar menyalahkan sebagian dari kecelakaan itu pada peleton.

"Bersepeda adalah olahraga yang sangat berbahaya. Saya harap semua orang tahu itu. Kami melaju semakin cepat setiap tahun, kami punya peralatan yang lebih cepat, kami melampaui batas tubuh, sepeda… kami melaju semakin cepat di setiap turunan, tanjakan, dan lintasan datar, lalu kelelahan memengaruhi tubuh, dan biasanya akan terjadi kecelakaan," katanya.

"Saya melihat banyak pengendara yang sering menyalahkan penyelenggara, tetapi terkadang itu murni kesalahan pengendara karena kami melaju terlalu cepat."

Pogačar juga tahu sedikit tentang kecepatan setelah menyerang di Strade Bianche dan menang solo setelah 82 kilometer sendirian. Kemudian Van der Poel memenangkan Tour of Flanders dengan usaha solo sejauh 45 km dan Paris-Roubaix dengan gerakan solo sejauh 60 kilometer.

Ia tidak mengira bisa melakukan hal serupa di Liège-Bastogne-Liège.

"Saya rasa balapan ini bukan Roubaix, juga bukan Strade. Di sini, tanjakan tersulit lebih banyak di akhir. Jadi saya rasa sangat sulit untuk melaju duluan," katanya.

Tanjakan juga akan mempersulit Van der Poel untuk menang, tambahnya.

"Balapan ini lebih cocok untuk pendaki daripada pebalap berat seperti Mathieu… tapi ia bisa melakukan segalanya, jadi saya rasa ini akan menjadi balapan yang cukup terbuka pada hari Minggu. Akan ada banyak serangan dari jauh, dan apa pun bisa terjadi. Ini balapan yang sangat panjang, salah satu yang terpanjang tahun ini, dan banyak tanjakan yang harus dihadapi.

"Kami butuh tim yang baik untuk mengontrol balapan, tetapi saya rasa ada banyak pesaing. Semua orang yang berlomba di Flèche dan Amstel, 10 atau 15 pebalap teratas, punya performa yang bagus dan bisa mendaki dengan baik di tanjakan pendek ini. Jadi kami harus waspada di 100 km terakhir."

Setelah menyaksikan rivalnya menderita dalam kondisi dingin dan basah di La Flèche Wallonne, Pogačar tidak menyesali keputusannya untuk melewatkan balapan itu demi berlatih di Spanyol dengan cuaca cerah dan suhu sekitar 20 derajat Celcius.

Cuaca pada hari Rabu begitu buruk hingga Mattias Skjelmose (Lidl-Trek), yang menurut Pogačar adalah favorit pemenang Flèche, terpaksa mundur karena hipotermia dan menggigil tak terkendali. Ia dan pemenang Flèche, Stevie Williams (Israel-Premier Tech), menurutnya sudah membuktikan bahwa mereka dalam kondisi yang baik.

"Kita bisa menantikan performa yang bagus dari mereka. Untuk Mattias, jika ia tidak terlalu kedinginan, saya turut prihatin padanya pada hari Rabu. Saya rasa ia akan berpakaian lebih tebal untuk hari Minggu, jadi kita bisa menantikan kehadirannya di final," candanya.

Pogačar tidak menutup kemungkinan bekerja sama dengan rekan setimnya Marc Hirschi, yang berada di posisi kedua di Amstel Gold Race, seperti yang dilakukan Van der Poel untuk rekan setimnya Jasper Philipsen di Milan-San Remo, sebuah gerakan yang ia sebut ‘puisi bersepeda’.

"Tim UAE memberikan banyak hal kepada saya dalam enam tahun terakhir. Terkadang bagus juga kita membalas budi, seperti yang dilakukan Van der Poel di Sanremo. Itu benar-benar seperti puisi bersepeda. Karena ia tahu Philipson ada di sana dan ia adalah pelari terbaik. Jadi itu adalah pilihan yang sangat bagus."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini