Beranda Berita Specialized Luncurkan Koleksi Sepatu Off-road Recon Baru untuk Semua Pengendara

Specialized Luncurkan Koleksi Sepatu Off-road Recon Baru untuk Semua Pengendara

18
0

Setelah peluncuran produk top-tier S-Works sepanjang tahun 2023, Specialized kini fokus pada pengendara sepeda kasual di tahun 2024. Melanjutkan peluncuran koleksi sepatu kelas menengah Torch pada Februari, Specialized merilis koleksi sepatu off-road Recon yang telah diperbarui.

Keluarga sepatu off-road ini terdiri dari tiga model yang diperbarui: Recon 1.0, 2.0, dan 3.0. Ketiganya mengusung desain terinspirasi S-Works, konstruksi yang tahan lama, dan teknologi Stride terbaru, yang menyeimbangkan kekakuan sol dengan kemampuan untuk berjalan.

Dari perjalanan harian di kota hingga balapan gravell, keluarga Recon menawarkan pilihan untuk semua orang dan setiap anggaran.

Sepatu S-Works Recon terbaru, yang diluncurkan pada Maret 2023, merupakan hasil dari desain ulang menyeluruh, mengadopsi banyak pembaruan dari model kelas atas, termasuk tumit asimetris, desain sol baru, dan bagian atas yang sama sekali baru dengan perutean BOA yang diperbarui, menghilangkan kebutuhan talang jari kaki yang terpisah.

Sebagai sepatu balap gravel kelas atas, S-Works Recon sangat ringan dan memiliki sol yang kaku, tetapi juga dioptimalkan untuk transfer daya, lebih dari kenyamanan dan kemampuan untuk berjalan. Sepatu ini juga memiliki harga $450/ £385 / €400. Recon 1.0, 2.0 dan 3.0 terbaru meminjam fitur dan gaya dari saudaranya yang kelas atas tetapi juga mempertimbangkan kenyamanan berjalan dan berkendara sehari-hari serta harga yang lebih terjangkau.

"Kami mendesain Recon 1.0, 2.0, dan 3.0 untuk pengendara yang terobsesi dengan petualangan off-road dan mencari sepatu yang menawarkan kenyamanan optimal yang dipadukan dengan efisiensi dan daya tahan," kata Specialized. "Teknologi Stride terbaru kami ditampilkan di ketiga sepatu dan menggabungkan dua hal yang sebelumnya tidak pernah selaras sebelumnya—kekakuan yang seimbang untuk transfer daya yang efisien dan fleksibilitas pada sol luar dan bagian depan kaki untuk menambah kepercayaan diri saat tidak bersepeda."

Dalam mendesain ulang koleksi Recon, Specialized menyadari bahwa solnya yang kaku dan ringan mungkin membantu pengendara memenangkan balapan gravel, tetapi kekakuan tersebut kurang ideal untuk hari-hari yang membutuhkan daya dorong saat bersepeda.

"Dengan teknologi Stride kami yang telah ditingkatkan, menambahkan sedikit pendakian saat bersepeda menjadi mudah," janji produsen. "Teknologi Stride ditampilkan pada Recon 1.0, 2.0 & 3.0, memungkinkan pengendara dari semua level untuk memiliki pengalaman off-bike yang nyaman dan menginspirasi kepercayaan diri, baik saat mendaki sesuatu yang tidak dapat dikendarai atau menuju kedai kopi setelah bersepeda."

Solusi Specialized untuk mencapai keseimbangan antara kemampuan untuk berjalan dan efisiensi melibatkan bagian atas yang fleksibel di sekitar kotak jari kaki dan sol luar yang fleksibel yang dipasangkan dengan pelat yang kaku di bawah cleat. Ini dimaksudkan untuk menjaga kayuhan pedal tetap kaku namun paket di sekitarnya tetap fleksibel untuk berjalan. Sepatu Recon yang diperbarui juga memiliki pola tapak yang sangat berbeda dari versi S-Works.

Dianggap sebagai Pisau Serbaguna Swiss dari koleksi ini, Recon tingkat pemula dirancang untuk pengendara harian, pengendara medan campuran kasual, dan bahkan pengendara sepeda statis.

Berpusat pada kenyamanan dan keserbagunaan, Recon 1.0 menampilkan desain yang terinspirasi dari jalan raya, sol luar all-road, pelat nilon injeksi untuk transfer daya, dan penutup BOA L6 tunggal dengan tali Dyneema. Sepatu paling ringan dari seri ini, Recon 1.0 memiliki berat 582 gram untuk ukuran sepatu 42.

Untuk model kelas menengah, peningkatan termasuk Penutup BOA Li2 yang dipasangkan dengan tali pengikat kaki depan, bagian atas yang mulus, dan tapak off-road yang besar dan kasar. Dibuat untuk mereka yang mencari jalur dan jalan berkerikil untuk petualangan sepanjang hari, 2.0 juga dilengkapi pelindung jari kaki TPU dan pelindung lumpur untuk daya tahan ekstra, apa pun kondisi jalan yang akan dilalui.

Di atas koleksi, Recon 3.0 merupakan kerabat S-Works Recon yang tidak begitu jauh dengan pelat tenun karbon, bagian atas mulus yang dilubangi laser, penutup Li2 Boa ganda, dan tapak yang grippy untuk paket siap balap.

3.0 dirancang untuk mereka yang mencari catatan waktu terbaik atau podium dan dengan itu pengendara tidak lagi harus "mengorbankan kenyamanan, daya tahan, kemampuan off-bike saat mencari sepatu balapan yang efisien," janji Specialized.

Sepatu ini juga 10 gram lebih ringan dari generasi sebelumnya, dengan berat 690 gram untuk sepasang ukuran 42.

Kami menerima Recon 3.0 untuk ditinjau, dan saya ingin tahu bagaimana perbandingannya dengan saudara S-Works-nya, di mana saya telah berkendara ribuan mil tahun lalu, termasuk balapan Unbound XL sejauh 352 mil.

Waktu saya dengan sepatu baru ini memang singkat sejauh ini, tetapi kesan pertama saya terhadap Recon 3.0 adalah bahwa meskipun Specialized menyatakan bahwa itu adalah "kerabat yang tidak begitu jauh" dari model S-Works, Recon 3.0 terasa seperti sepatu yang sama sekali berbeda. Ini tidak buruk, hanya berbeda.

Di antara perbedaan yang baik adalah tapak—terbuat dari bahan baru dan memiliki pola dengan setidaknya dua kali lebih banyak kenop—dan penutup BOA yang berbeda.

S-Works Recon hanya memiliki 8 kenop—masing-masing 3 kenop di ujung dan tumit dan 2 kenop besar di kedua sisi cleat. Pola tapak yang didesain ulang pada Recon 3.0 memiliki 19 kenop! Ada 7 di atas cleat, 2 kenop besar berbentuk C di sekitar cleat, 5 kenop kecil di bawah lengkungan, dan 5 di tumit—itu banyak kenop. Saya menyukai bahan yang lebih lembut dan lebih grippy yang digunakan pada kenop-kenop ini dan tapaknya memang memberikan pijakan yang sangat stabil.

Untuk Recon 3.0, Specialized menyalin pola renda BOA dari versi S-Works, tetapi kedua kenop tersebut sekarang adalah model Li2. Meskipun model plastik ini tidak terasa semewah sistem S3 berlapis logam sebelumnya, ini masih merupakan peningkatan dari model S-Works karena keefektifannya. Dalam setahun terakhir, saya harus mengganti dua set kenop S3 setelah kotoran dan debu terperangkap di mekanisme dan menyebabkannya macet. Saya berharap nasib yang lebih baik dengan kenop Li2, yang juga diletakkan lebih rata pada sepatu.

Bagian atas sepatu mengusung material XPEL Specialized yang dimaksudkan untuk menahan air. Sebagai penduduk Pacific NorthWET, ini merupakan tambahan yang disambut baik karena air masih tertinggal di jalan setapak hingga bulan-bulan musim panas.

Seperti yang diharapkan dari sepatu yang harganya $200 lebih murah dari model S-Works, Recon 3.0 juga lebih berat dan, mengingat fitur pelat karbon daripada sol karbon penuh, kurang kaku, tetapi itu bukan hal yang buruk. Banyak perjalanan gravel saya berubah menjadi petualangan Tipe-2, jadi saya, sebagai salah satu dari mereka, akan dengan senang hati mengorbankan kekakuan demi meningkatkan kemampuan dan kenyamanan saat berjalan.

Namun, perubahan terbesar adalah perubahan ukuran. Saya menerima Recon 3.0 dalam ukuran 39, ukuran saya yang biasa di sepatu Specialized, dan ternyata ukurannya sekitar setengah ukuran terlalu besar, jadi perhatikan itu saat berbelanja online.

Terlepas dari ukuran yang sedikit tidak pas, sepatu ini terasa nyaman, stabil, dan cukup kaku untuk seharian di dalam (dan di luar) sadel. Sesuai harapan, saya menghabiskan perjalanan pertama saya dengan sepatu ini dengan memanjat pohon yang tumbang dan berjalan melalui sisa-sisa salju tanpa kehilangan pijakan.

Nantikan ulasan lengkapnya segera.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini