Beranda Berita Unbound Gravel 2024 Siap Gebrak dengan Medan Terganas

Unbound Gravel 2024 Siap Gebrak dengan Medan Terganas

15
0

Unbound Gravel, balapan kerikil paling bergengsi di dunia, akan segera digelar. Pada edisi 2024, para peserta harus bersiap menaklukkan medan yang lebih menantang dari sebelumnya.

Rute balapan yang terungkap baru-baru ini dipenuhi kata-kata seperti "batu," "berbatu," "menantang," dan "ban kempes." Setelah kekacauan berlumpur pada acara 2023, edisi 2024 menjanjikan tantangan yang berbeda dengan rute terberat dan paling teknis hingga saat ini.

Balapan utama sepanjang 200 mil ini akan menarik beragam kontestan, dari profesional Lifetime Grand Prix hingga penggemar amatir, bahkan atlet Olimpiade, termasuk pesepeda terkenal seperti Greg van Avermaet.

Rute Unbound Gravel 200 Mil yang Lebih Ekstrem

Berlangsung pada 1 Juni, balapan yang melintasi Flint Hills Kansas ini menawarkan lima jarak balapan dan menarik ribuan peserta ke kota kecil Emporia, di tengah-tengah Amerika Serikat.

Sejak diadakan pada tahun 2006, rute 200 mil yang terkenal ini telah menguji ketahanan, kemandirian, dan peralatan. Selain harus mengisi bahan bakar untuk bersepeda selama lebih dari 11 jam, bebatuan tajam yang terkenal akan mengoyak ban dan menghancurkan harapan naik podium. Sepanjang perjalanan, pengendara juga harus berhadapan dengan medan bergelombang, jalan beraspal yang terik oleh matahari, angin sakal, dan jika basah, lumpur yang menyiksa. Bagi mereka yang mencari tantangan akhir, ada opsi 350 mil yang dikenal sebagai Unbound XL, yang akan membuat pengendara menderita selama 24 jam atau lebih.

Pada tahun 2024, balapan Unbound Gravel akan menuju ke utara, arah yang hanya ditempuh dua kali sebelumnya. Berbatu dan teknis, rute 200 mil tersebut bisa jadi yang paling menantang, kata penyelenggara.

Rute ini mencakup 202,9 mil jalan kerikil yang keras dengan tanjakan sekitar 11.000 kaki—lebih dari edisi rute utara sebelumnya. Jenis permukaan akan bervariasi dari jalan kerikil yang cepat hingga doubletrack yang tebal dan hanya sedikit aspal, dengan 92% rute ditandai sebagai jalan tak beraspal. Akan ada dua pos pemeriksaan di mana pembalap dapat bertemu kru mereka dan menerima dukungan dari luar serta dua "oasis" penunjang air netral.

Setelah start cepat, ujian pertama datang lebih awal di 25 mil balapan. Kaw Reserve Road adalah tantangan doubletrack yang kasar dan teknis di mana bebatuan tajam akan menantang pilihan ban pengendara.

Kemudian di tanda mil 45,5, Divide Road menandai bentangan medan terberat dari rute 203 mil. Ini adalah jalan lurus tetapi akan menjadi "serangan bertubi-tubi dari jalan yang kasar dan berbatu," kata penyelenggara.

Pos pemeriksaan pertama berlangsung di titik paling utara lintasan, di kota Alma. Dari sini, pendakian dimulai, termasuk pendakian Prairie View Road, pendakian Volland Road, dan Little Egypt; sebuah tanjakan terjal dan bersejarah di atas bebatuan besar di mana gerakan menentukan kemenangan balapan telah dibuat dalam edisi balapan sebelumnya.

Pendakian terpanjang hari itu datang 175 mil memasuki balapan dan disebut Kahola Hill. Ini adalah tantangan yang terbuka dan seringkali berangin sebelum mengatasi serangkaian rol di mana angin juga dapat menjadi faktor yang signifikan.

Tahun ini, rute mendekati bagian akhir di Emporia dari timur, tetapi pukulan terakhir yang terkenal ke perut, Highland Hill, tetap menjadi fitur sebelum memasuki garis finis di Commercial Street.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini