Beranda Berita Unbound Gravel 2024: Tantangan Berat dan Persaingan Ketat Menanti

Unbound Gravel 2024: Tantangan Berat dan Persaingan Ketat Menanti

27
0

Unbound Gravel, balap gravel berjarak 200 mil yang bergengsi, hanya tinggal menghitung hari. Tahun ini, kompetisi dan medan balap diprediksi akan lebih menantang dari sebelumnya.

Setelah kekacauan yang disebabkan oleh lumpur pada acara tahun 2023, edisi tahun ini menjanjikan ujian yang berbeda. Rute balap akan menuju ke utara, arah yang hanya ditempuh dua kali sebelumnya, di mana "gempuran tak henti-hentinya dari jalur berbatu kasar" menanti para pembalap.

Dalam beberapa tahun terakhir, Unbound telah menarik minat semakin banyak pembalap non-Amerika yang ingin menjajal tantangan ini. Persaingan juga semakin sengit. Pada tahun 2022, pembalap Belanda Ivar Slik menjadi pembalap non-Amerika pertama yang menjuarai Unbound 200, sebagai bagian dari kontingen pembalap Belanda yang dipimpin oleh Laurens ten Dam. Setahun kemudian, Carolin Schiff dari Jerman menjadi pemenang non-Amerika pertama pada balapan 200 mil putri. Kini, garis start dipenuhi oleh mantan pembalap WorldTour, Olimpiade sepeda gunung, mantan pendayung profesional, dan triatlet, yang semuanya tertarik pada tantangan jarak jauh dan petualangan balap gravel.

"Ini adalah medan terketat yang pernah kami miliki," komentar Peter Stetina, salah satu orang pertama yang meninggalkan WorldTour untuk disiplin gravel yang sedang berkembang.

Tiga tahun mengikuti Life Time Grand Prix, banyak pesaing Amerika Utara yang sudah dikenal, katanya. "Tidak ada kejutan di sana. Saya pikir pertanyaan besarnya adalah masuknya pembalap Eropa."

Salah satu pendatang baru di kalangan kontingen Eropa di Unbound Gravel adalah juara Olimpiade dan pemenang Paris-Roubaix, Greg van Avermaet.

Seperti ribuan peserta Unbound lainnya, pembalap Belgia itu mengikuti undian dan menanti namanya terpilih. Kini, hanya beberapa hari menjelang "petualangan" besar itu, Van Avermaet mengaku agak takut dengan jarak dan medan balap yang teknis.

"Saya masih takut dengan jaraknya," katanya. "Dan Anda harus mengatur banyak hal, belajar, dan bersiap untuk segala sesuatu. Dari segi bahan, itu juga sangat penting. Saya sedikit meremehkannya. Tapi saya akan siap, melakukan yang terbaik, dan tetap berpikiran terbuka."

Setelah 17 musim di puncak, Van Avermaet pensiun sebagai legenda dari peloton WorldTour pada akhir tahun 2023. Tak pernah jauh dari kemenangan, Van Avermaet menikmati karier yang sukses dengan kemenangan di beberapa Spring Classics terbesar, termasuk Omloop Het Nieuwsblad, E3 Harelbeke, Gent-Wevelgem, dan tentu saja, Paris-Roubaix yang bergengsi pada tahun 2017 saat ia memasuki bagian velodrome sebagai bagian dari kelompok lima pembalap dan keluar sebagai pemenang.

Sorotan karier lainnya termasuk medali emas Olimpiade di Olimpiade Rio 2016, kemenangan di Tirreno-Adriatico, GC di Belgium Tour, dan dua etape di Tour de France (di mana ia juga mengumpulkan total 11 hari mengenakan kaus kuning).

Melakukan ‘petualangan’, beberapa triathlon, dan ‘hal-hal lain yang tidak dapat dilakukan’ saat balapan di WorldTour telah ada di pikiran pembalap Belgia itu selama beberapa waktu, ia mengaku, dan ia dengan bersemangat terjun sebelum ia menyelesaikan balapan jalan terakhirnya. Ia finis keempat secara keseluruhan pada UCI Gravel World Championships resmi pertama dan memenangkan triathlon gravel Spanyol SGRAIL 100.

Pada awal tahun 2024, ia direkrut oleh Team Last Dance, tim gravel profesional yang dibuat oleh merek pakaian Isadore, yang juga termasuk sesama pembalap profesional WorldTour yang beralih ke gravel, Petr Vakoč dari Republik Ceko dan Douwe Doorduin, pembalap dan pembuat film asal Belanda. Kalendarnya meliputi Gravel Earth Series, beberapa balapan gravel UCI dan kejuaraan saat memungkinkan, dan tentu saja, Unbound 200 mil.

Terlepas dari pengalamannya di jalan berbatu dan haus akan petualangan, kehidupan sebagai pembalap gravel ternyata tidak mudah.

"Saya menikmati hidup, tetapi cukup sulit," kata Van Avermaet.

Apa yang disebut dengan kerja keras pribadi membuat para pembalap merencanakan musim mereka sendiri –termasuk pendaftaran balapan dan logistik perjalanan–, menguji dan menyiapkan peralatan mereka sendiri, mengamati rute balap dan, tentu saja, berlatih untuk acara jarak jauh.

"Harus saya akui, saya cukup dimanjakan saat membalap dengan tim besar," pembalap berusia 39 tahun itu mengakui. "Butuh banyak waktu –hampir 20 jam seminggu, yang hampir sama dengan kehidupan bersepeda profesional saya. Tapi saya punya banyak hal yang sedang berlangsung untuk saat ini, jadi cukup menantang untuk berada di level yang baik."

Dan kemudian ada aspek teknis medan yang juga perlu dipertimbangkan. Balap gravel di Amerika sama merupakan ujian kebugaran, peralatan, dan pengendalian sepeda.

"Medannya, dari apa yang saya lihat dari gambar-gambarnya, memiliki beberapa bebatuan yang sangat besar dan itu membuat saya sedikit takut," Van Avermaet mengakui. "Anda harus berhati-hati dengan sepeda Anda. Pada sepeda jalan raya, saya bisa mengendalikan sepeda saya dengan cukup baik di atas bebatuan. Saya sangat berhati-hati agar tidak kempes. Roubaix, saya melakukannya 12-15 kali, dan saya hanya kempes sekali. Tapi ya, balap gravel juga lebih banyak soal keberuntungan."

Van Avermaet telah mencari wawasan dan nasihat dari mereka yang telah melakukannya sebelumnya, dan tidak akan sendirian di Emporia. Rekan setim barunya Petr Vakoč, yang baru saja memenangkan Traka 200, akan menghadapi petualangan Unbound bersama pembalap Belgia itu, meskipun keduanya tidak menyusun strategi tim apa pun, kata Van Avermaet.

Mantan rekan setim BMC Racing, Stetina, tentu menganggap Van Avermaet sebagai ancaman dan ingin menghindari membawa pembalap Belgia itu bersamanya ke garis finis.

"Dia tahu gaya dan gaya hidup Amerika Serikat, jadi dia akan benar-benar nyaman di sini. Tapi saya tidak tahu seberapa banyak latihan yang dilakukan Greg –Anda tahu, menambal bannya dan semua pekerjaan rumah sebelum balapan, tapi jika sampai pada kekuatan, maksud saya, semua orang pasti harus memperhatikan Greg," katanya.

"Saya pikir akan lebih menarik untuk melihat bagaimana kekuatan di depan mengubah situasi. Gravel hampir menjadi olahraga yang sama sekali berbeda dari tahun 2021, terakhir kali kami ke utara, jadi itu akan sangat menarik, dan saya pikir tahun ini akan memecahkan rekor di sini."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini