Beranda Berita Unbound Gravel Ancam Diskualifikasi Peserta dengan Pelat Nomor Modifikasi

Unbound Gravel Ancam Diskualifikasi Peserta dengan Pelat Nomor Modifikasi

30
0

Panitia Unbound Gravel, balapan gravel terbesar tahun ini, baru-baru ini mengeluarkan peringatan keras kepada peserta melalui unggahan di Instagram resminya. Mereka meminta para peserta untuk menjaga pelat nomor balapan tetap datar dan terlihat jelas di bagian depan sepeda.

"Jika Anda melipat pelat nomor, chip pengukur waktu di belakang tidak dapat dibaca oleh alas pengukur waktu kami dan dapat mengakibatkan diskualifikasi," demikian bunyi peringatan tersebut.

Namun, meski ancaman diskualifikasi tersirat dalam unggahan tersebut, tampaknya hal itu bukan karena pelanggaran aturan tertentu. Panitia menyatakan bahwa modifikasi pelat nomor dapat merusak chip pengukur waktu atau menghalangi pembacaan yang tepat oleh alas pengukur waktu.

Ambiguitas dalam pengumuman itu juga tercermin dalam Aturan 11 buku peraturan Unbound yang menyatakan:

"Pelat Balapan Peserta HARUS dipasang di bagian depan setang. Pelat Balapan Peserta TIDAK BOLEH ditekuk, dilipat, dililitkan di sekitar head tube, atau pada posisi apa pun selain mendatar di setang. Pemasangan pelat balapan yang tidak benar akan menyebabkan chip pengukur waktu tidak terdaftar dan dapat menjadi alasan diskualifikasi."

Ungkapan dalam aturan resmi ini juga menyisakan area abu-abu di mana kerusakan chip pengukur waktu, bukan pembengkokan pelat itu sendiri, yang menjadi penyebab diskualifikasi.

Tanggapan negatif membanjiri unggahan tersebut, terutama karena penggunaan pelat nomor yang datar akan menyebabkan kerugian aerodinamis yang signifikan.

Salah satu favorit pra-balapan putra, Matt Beers, mengomentari unggahan tersebut, "Bisa diskualifikasi? Saya akan ambil risikonya."

Sepeda balap gravel terbaik saat ini semakin dioptimalkan aerodinamisnya seperti halnya sepeda jalan raya. Sementara di balapan jalan raya, para pro memasang nomor balap di jersey dan menyelipkannya di belakang tiang sadel, sifat partisipasi massal dalam event seperti Unbound membuat para pro yang memperebutkan kemenangan harus memasang nomor yang sama dengan peserta umum.

Bentuk dan ukuran pelat nomor sendiri tampaknya telah berubah drastis dalam beberapa tahun terakhir. Edisi 2021 menampilkan pelat persegi panjang besar, dan finis sprint di garis finis kategori putra dimenangkan oleh Ian Boswell dengan pelat nomor terlipat, yang menyelipkan dan berada di bawah aero bar-nya, mengalahkan Laurens Ten Dam yang menggunakan pelat nomor datar.

Pada edisi 2022, ukuran nomor lebih kecil, sehingga kerugian aerodinamis jauh berkurang. Pelat tahun lalu mirip dengan tahun ini; persegi panjang yang lebih besar, tanpa potongan di sudut atau semacamnya.

Mengingat salah satu tujuan utama pelat ini adalah untuk memudahkan fotografer acara menandai nomor peserta, dan bagi peserta untuk menemukan diri mereka di galeri pasca-acara, masuk akal jika para pro, yang memulai secara terpisah dari peserta lain, dapat diberikan pengaturan khusus. Chip RFID berukuran kecil, dan pada balap jalan raya, dapat dengan mudah dipasang pada garpu depan. Nomor balapan juga dapat dipasang di belakang sadel.

Lebih lanjut, mengingat medan yang seringkali berlumpur dan durasi balapan yang panjang, pelat nomor sering kali tertutup oleh lumpur, sehingga tujuannya sebagai alat identifikasi menjadi tidak berguna.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini