Beranda Berita van der Poel Akui Kekalahan dari Pogačar di Liège-Bastogne-Liège

van der Poel Akui Kekalahan dari Pogačar di Liège-Bastogne-Liège

35
0

Mathieu van der Poel (Alpecin-Deceuninck) mengakhiri musim semi yang sukses dengan kemenangan di E3 Classics, Tour of Flanders, dan Paris-Roubaix. Namun, ia mengakui bahwa posisi ketiganya di Liège-Bastogne-Liège adalah hasil terbaik yang bisa diraihnya saat menghadapi pebalap sekelas Tadej Pogačar (UAE Team Emirates).

"Saya cukup realistis. Saya tahu jika Pogačar memiliki hari yang baik, saya tidak dapat mengikutinya, bahkan dengan kondisi terbaik saya, itu wajar," kata Van der Poel dalam wawancara pasca balapan dengan Cycling Pro Net.

"Kami juga tahu bahwa ia bisa mengalami hari yang buruk, atau setidaknya saya berharap ia mengalami hari yang buruk. Hari ini ia tampil mengesankan lagi, dan saya rasa musim Klasik saya sangat sukses. Saya sangat senang bisa naik podium di sini hari ini."

Van der Poel memulai Klasik Musim Semi setelah memenangkan gelar dunia cyclocross keenamnya di Tabor pada bulan Februari.

Ditanya apakah memuncak selama lebih dari enam minggu mungkin telah memengaruhi performanya di Liège-Bastogne-Liège, Van der Poel mengatakan bahwa meski ia memahami sulitnya menggabungkan Klasik Cobblestone dengan Klasik Ardennes, ia lebih memilih realistis tentang performanya dibandingkan dengan Pogačar pada rute yang menantang seperti itu.

"Mungkin saja. Saya mungkin meremehkan dekompresi setelah Ronde dan Roubaix. Yang utama adalah saya sudah berlatih dan memuncak dari cyclocross sehingga menjadikannya periode yang panjang untuk menuju Liège," kata Van der Poel.

"Seperti yang saya katakan, bahkan dengan performa terbaik saya, akan sulit untuk mengikuti Tadej. Itu juga tidak memalukan; setiap orang punya balapannya masing-masing, dan saya melakukan apa yang harus saya lakukan dalam balapan saya."

Pogačar memenangkan Monumen karier keenamnya setelah menyerang di La Redoute dan solo 34 kilometer hingga garis finis, meraih kemenangan dengan selisih 1:39 di depan runner-up Romain Bardet (Tim dsm-firmenich PostNL).

Van der Poel finis di posisi ketiga dengan selisih 2:02, hasil yang mengejutkan bahkan bagi dirinya sendiri setelah ia terjebak di belakang kecelakaan kecil yang menahan sebagian peloton pada tanjakan curam sekitar 100 kilometer sebelum finis.

Ia mengatakan upaya yang dilakukannya dalam pengejaran itu sulit, dan ia tidak mengira mereka akan kembali ke depan balapan.

"Saya senang karena saya tidak menyangka akan mendapatkan tempat di podium sampai sekitar 5 kilometer sebelum finis, jadi saya rasa semua orang melihat bahwa ini adalah [hasil] tertinggi yang mungkin bagi saya hari ini," kata Van der Poel, memberikan penjelasan tentang bagaimana ia berakhir di belakang kecelakaan itu.

"Itu adalah upaya yang sangat besar. Saya hanya kembali untuk mengambil penghangat kaki dan sarung tangan saya. Dan kemudian terjadilah kecelakaan. Jalanan terhalang. Saya pikir kami tidak akan pernah melihat balapan di depan lagi, dan saya senang setelah pengejaran yang panjang, kami kembali, tetapi saya sudah merasa kaki saya agak lelah.

"Tetapi bahkan dengan kondisi Ronde dan Roubaix, saya tidak yakin bisa mengikuti Pogačar."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini