Beranda Berita Wout van Aert Mundur dari Giro d’Italia Akibat Cedera

Wout van Aert Mundur dari Giro d’Italia Akibat Cedera

22
0

Pembalap sepeda profesional Wout van Aert terpaksa absen dari debutnya di Giro d’Italia bulan depan karena cedera yang dialaminya pada balapan Dwars door Vlaanderen.

Dalam sebuah pesan video yang dirilis oleh tim Visma-Lease A Bike pada Kamis sore, pembalap asal Belgia itu mengatakan bahwa kondisinya "membaik" setelah mengalami patah tulang selangka, tulang dada, dan beberapa tulang rusuk akibat kecelakaan massal pada akhir Maret lalu.

Namun, ia mengatakan bahwa dirinya masih belum bisa berlatih, membuatnya tidak mungkin fit untuk memulai Giro d’Italia pada 4 Mei di Piemonte.

"Saya senang memberitahu Anda bahwa saya baik-baik saja. Saat ini saya sedang memulihkan diri dari semua cedera saya setelah kecelakaan di Dwars door Vlaanderen," kata Van Aert.

"Banyak cedera saya sudah membaik, tapi tulang rusuk saya masih membatasi sehingga saat ini saya tidak bisa berlatih sama sekali. Saya mencoba mengayuh pedal pertama saya di sepeda tetapi tidak cukup untuk bisa berlatih. Itulah mengapa kami memutuskan untuk tidak memulai Giro d’Italia."

"Sangat disayangkan dan saya sangat kecewa karena juga melewatkan tujuan kedua saya musim ini, tetapi saat ini saya perlu memprioritaskan kesehatan saya dan memberi tubuh saya waktu untuk pulih."

Van Aert tidak mengumumkan rencana untuk program alternatif, namun ia kemungkinan akan kembali ke Tour de France pada musim panas untuk mendukung juara bertahan dua kali Jonas Vingegaard dan sebagai persiapan untuk Olimpiade Paris pada Agustus mendatang.

Visma-Lease a Bike menambahkan dalam unggahan media sosial berikutnya bahwa Christophe Laporte akan menggantikan Van Aert dalam daftar delapan pembalap mereka untuk Giro d’Italia.

Sebelumnya, Visma-Lease a Bike mengonfirmasi bahwa Wilco Kelderman juga akan absen dari Giro d’Italia karena patah tulang selangka. Ia akan digantikan oleh Koen Bouwman. Tim tersebut kemungkinan akan menyertakan sprinter Olaf Kooij dan pembalap muda Cian Uijtdebroeks.

Giro d’Italia akan dimulai di Turin pada Sabtu, 4 Mei.

Keputusan untuk absen dari Giro d’Italia berarti Van Aert berusia 29 tahun itu terpaksa mundur dari semua tujuan utama awal musimnya, termasuk Tour of Flanders dan Paris-Roubaix, yang keduanya dimenangkan oleh rival abadinya Mathieu van der Poel.

Fokusnya selanjutnya adalah balapan jalan raya di Paris, yang jatuh pada 3 Agustus, sementara pada akhir musim ia juga akan menargetkan kejuaraan dunia di Zurich pada akhir September.

Van Aert berencana untuk menyelesaikan Giro d’Italia dan kemudian berlatih di ketinggian pada bulan Juli untuk Olimpiade. Namun, partisipasi di Tour de France, di mana ia memenangkan sembilan etape dan kaus poin dalam lima start, sekarang bisa menjadi pertimbangan, dengan balapan tahun ini berlangsung dari 29 Juni-21 Juli dan berpotensi menjadi semacam ‘pemanasan’ untuk impiannya di Olimpiade.

Kecelakaan Van Aert di Dwars adalah salah satu dari banyak kemalangan yang menimpa Visma-Lease A Bike selama kampanye klasik yang baru-baru ini berbatu, meskipun kemenangan besar datang pada akhir pekan pembukaan dan di Dwars door Vlaanderen bersama Matteo Jorgenson.

Tim tersebut kehilangan Van Aert, Jorgenson, dan juara 2022 Dylan van Baarle pada Paris-Roubaix akhir pekan lalu, meskipun saudara kembar Mick dan Tim van Dijke menyelamatkan sesuatu untuk tim Belanda itu dengan menempatkan finis 20 teratas.

Pembalap terkemuka GC Visma-Lease a Bike, Vingegaard, juga diperkirakan absen dalam waktu lama setelah jatuh dalam tabrakan berkecepatan tinggi di Itzulia Basque Country dan mengalami patah tulang selangka dan beberapa tulang rusuk.

Jadwal untuk kembalinya ia ke kompetisi masih belum dapat dipastikan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini