Beranda Balap Mathieu Van der Poel Catat Kemenangan Bersejarah di Paris-Roubaix

Mathieu Van der Poel Catat Kemenangan Bersejarah di Paris-Roubaix

29
0

Paris – Juara dunia Mathieu Van der Poel kembali mengukir sejarah dengan merebut kemenangan kedua kalinya secara beruntun di balap sepeda bersejarah Paris-Roubaix. Pebalap Alpecin-Deceuninck itu melancarkan serangan mematikan di sektor Orchies dengan 60 kilometer tersisa, mengukir kemenangan solo terpanjang dalam 30 tahun.

Dengan dukungan penuh rekan setimnya, Gianni Vermeersch, Van der Poel memanfaatkan momen ketenangan untuk melesat ke depan. Kelompok pengejar elit yang terdiri dari Mads Pedersen, Nils Politt, Stefan Küng, dan Tom Pidcock sempat ragu, tetapi upaya mereka mengejar langsung dijaga ketat oleh rekan setim Van der Poel.

Dengan teknik mumpuni, pebalap Belanda itu memperbesar keunggulannya di sektor berbatu berikutnya. "Apa pun bisa terjadi di Paris-Roubaix," peringatan komentator sekaligus juara dua kali Sean Kelly. Namun, dengan setiap sektor berpaving yang dilalui tanpa insiden, kemenangan tampak semakin tak terelakkan.

Van der Poel memasuki velodrome dengan keunggulan hampir tiga menit, emosi terpancar di wajahnya saat lonceng berbunyi untuk putaran terakhir. Dengan tangan terangkat, ia melintasi garis finis menuju kerumunan yang bersorak-sorai, mengukuhkan posisinya dalam sejarah.

Kelompok pengejar di belakangnya telah terpecah. Pedersen, Küng, Politt, Pithie, dan Philipsen melepaskan diri. Pithie, bagaimanapun, terjatuh di sebuah tikungan dengan 27 kilometer tersisa, sementara Küng tertinggal setelah akselerasi Philipsen, 10 kilometer dari garis akhir. Pedersen, Politt, dan Philipsen memasuki velodrome bersamaan, masing-masing mengincar tempat di podium.

Pedersen memimpin trio tersebut ke dalam velodrome, menoleh ke arah Philipsen dan Politt yang berada di belakangnya. Politt melancarkan serangan lebih awal, dengan Pedersen menyalipnya dari luar dan Philipsen dari dalam. Philipsen yang merebut posisi kedua, memastikan kemenangan satu-dua untuk Alpecin-Deceuninck untuk tahun kedua berturut-turut. Pedersen mengklaim posisi ketiga, diikuti Politt di tempat keempat.

Küng, yang masih berjuang mengejar, finis di urutan kelima, di depan Vermeersch dan Pithie di posisi keenam dan ketujuh.

Dengan kemenangan Paris-Roubaix yang kedua, Van der Poel bergabung dengan segelintir pebalap yang berhasil menjuarai balapan berjuluk Hell of the North lebih dari sekali. Kemenangannya di Tour of Flanders akhir pekan lalu – juga kemenangan solo – menjadikannya orang ke-11 dalam sejarah yang menyelesaikan ganda Flanders/Roubaix, pertama kalinya dalam 11 tahun.

Kemenangan itu juga menambah koleksi Monumental menjadi enam, menempatkan Van der Poel di 16 besar sepanjang masa.

"Saya tidak pernah memimpikan hal ini saat masih kecil," kata Van der Poel setelah balapan. "Saya agak kehabisan kata-kata."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini