Beranda Berita Atlet Sepeda Iran Terancam Keselamatan Mental di Kapal Pengungsi

Atlet Sepeda Iran Terancam Keselamatan Mental di Kapal Pengungsi

47
0

Seorang atlet sepeda Iran, Mohammad Ganjkhanlou, mengungkapkan kekhawatirannya atas dampak buruk yang akan ditimbulkan dari kepindahannya ke kapal pengungsi Bibby Stockholm. Ia menyatakan bahwa pemindahan tersebut akan menghancurkan kesehatan mental dan kesejahteraannya.

Ganjkhanlou, yang telah memenangkan banyak medali di kompetisi dunia, mengajukan suaka di Inggris setelah Kejuaraan Dunia Glasgow tahun lalu. Ia saat ini tinggal di hotel di Reading dan aktif bersepeda bersama Reading Cycling Club.

Namun, Kementerian Dalam Negeri Inggris (Home Office) berencana untuk memindahkannya ke Bibby Stockholm di Dorset, sebuah kapal yang pernah dikritik oleh Amnesty International karena kondisi yang tidak layak. Selain itu, ia dilarang membawa sepedanya ke kapal.

Ganjkhanlou mengungkapkan bahwa bersepeda merupakan bagian penting dari hidupnya dan membantunya mengatasi tekanan psikologis. Ia khawatir pemindahan tersebut akan membuatnya merasa terisolasi dan putus asa.

"Ketika saya datang ke Reading, saya menemukan Reading Cycling Club. Mereka menyambut saya dan kami mengikuti balapan bersama," kata Ganjkhanlou.

"Mereka seperti keluarga saya sekarang. Di sini terasa seperti rumah. Saya merasa sangat nyaman di sini. Saya tahu ke mana harus pergi untuk berlatih, di mana jalannya sepi dan aman," tambahnya.

"Jika saya pergi ke Bibby Stockholm, pikiran saya yang akan rusak. Saya hanya punya sepeda di sini, semua hal lama dari hidup saya sudah hilang. Saya belum melihat keluarga dan istri saya selama sembilan bulan. Jadi sekarang saya hanya punya sepeda. Saat berlatih, pikiran saya menjadi tenang, membuat saya tetap positif dan bahagia."

Michael Gray, teman Ganjkhanlou dan sekretaris balapan di Reading Cycling Club, menyatakan bahwa Ganjkhanlou adalah anggota komunitas yang berharga dan telah disambut dengan tangan terbuka oleh komunitas sepeda.

"Kami sering mengantarnya ke balapan bersama kami," kata Gray. "Kami sering mengobrol dengan banyak penyelenggara, dan sebagian besar memberikan Mohammad tiket gratis jika kami semua mendaftar seperti biasa. Banyak orang yang bersedia membantunya karena dia benar-benar tidak punya uang sama sekali."

"Orang-orang di toko sepeda lokal kami juga sangat membantu dan merawat sepedanya, yang sangat membantu," tambah Gray.

"Yang menjadi masalah dengan Mohammad adalah dia sangat bagus, jadi dia harus berada di tim yang bagus," kata Gray. "Sebagai klub, kami mendukungnya, tetapi dia membutuhkan dukungan yang berbeda. Ini sangat sulit."

"Dia harus balapan di peloton, itu latar belakangnya," jelasnya. "Dia adalah bagian dari komunitas di sini, kami mengantarnya, kami memberinya perlengkapan klub. Tidak ada jaminan dia akan mendapatkan itu di sana."

"Jika dia pergi ke Bibby, semua bantuan yang telah kami berikan kepadanya akan sia-sia. Jika Anda berada di pengungsian, itu sudah menjadi tempat yang sepi, jadi baginya untuk dibawa pergi dari hubungan yang telah dia bangun di sini adalah kejam."

"Ini akan menghancurkan seorang atlet, tetapi yang lebih penting, ini akan menghancurkan seseorang. Dia memiliki nilai yang besar bagi kami di sini dan sangat berharga. Semuanya sekarang ada di tangan Kementerian Dalam Negeri dan ini adalah permainan menunggu bagi kita semua."

Emma Clark Lam, petugas kasus Ganjkhanlou dari badan amal Care4Calais, juga mengkhawatirkan kesehatan psikologisnya jika dipindahkan ke kapal tersebut.

"Saya percaya bahwa kesehatan mental Mohammad akan sangat berisiko jika dia dikirim untuk tinggal di kapal Bibby Stockholm. Bagi seorang atlet sepeda elit seperti Mohammad, prospek untuk tidak bisa berlatih dengan klub lokalnya atau bertanding di balapan adalah hal yang tidak terbayangkan."

"Kami masih berharap Kementerian Dalam Negeri akan berubah pikiran dalam hal ini, tetapi jika tidak, itu akan menjadi hasil yang sangat kejam bagi Mohammad yang malang."

Kementerian Dalam Negeri Inggris telah dihubungi untuk memberikan tanggapan terkait berita ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini