Beranda Berita Wout van Aert Sudah Bisa Jalan-Jalan Setelah Kecelakaan Parah

Wout van Aert Sudah Bisa Jalan-Jalan Setelah Kecelakaan Parah

21
0

Walau belum bisa kembali bersepeda, Wout van Aert sudah kembali beraktivitas di Strava.

Pegowes asal Belgia itu berjalan sejauh 4 kilometer di sekitar kampung halamannya di Herentals pada Rabu pagi, yang diberi judul "Berdiri Diam Berarti Mundur".

Ini merupakan sindiran atas pemulihannya dari kecelakaan parah yang dialaminya di ajang Dwars door Vlaanderen pekan lalu, di mana ia mengalami patah tulang selangka, tulang dada, dan tujuh tulang rusuk. Cedera itu membuatnya absen dari sisa musim balapan klasik, termasuk target utamanya Paris-Roubaix.

Pembalap dari tim Visma-Lease A Bike itu menjalani operasi pada hari yang sama dan kembali ke rumah untuk akhir pekan Paskah.

Tidak diketahui apakah ia menonton penampilan dominan rival utamanya, Mathieu van der Poel, yang memenangi Tour of Flanders—balapan yang ingin dimenangkan Van Aert sejak lama.

Mencatat setiap perjalanan kecil di Strava sepertinya menimbulkan perdebatan, dengan beberapa pihak bersikeras bahwa platform tersebut harus digunakan untuk aktivitas yang lebih berarti. Namun, sepertinya tidak ada yang akan keberatan dengan Van Aert yang menunjukkan bahwa ia sudah bisa keluar rumah lagi setelah pengalaman traumatis di ajang Dwars. Bagaimanapun, itu bukanlah perjalanan yang buruk, dengan 5.200 langkah yang dicatat menggunakan Garmin Forerunner 945 miliknya.

Saat ini belum diketahui pasti kapan pebalap berusia 29 tahun itu akan kembali berlomba, meskipun media Belgia Het Laatse Nieuws mengabarkan memiliki informasi yang menunjukkan bahwa Giro d’Italia mendatang (yang dimulai pada 4 Mei) menjadi pertimbangan. Ini tampak agak optimis mengingat tingkat cedera Van Aert—meskipun kita pernah melihat pebalap menyelesaikan sebagian besar Grand Tour dengan retak tulang.

Sebaliknya, tim Van Aert, Visma-Lease A Bike, menyatakan bahwa "tidak ada berita" mengenai kembalinya sang pebalap ke kompetisi saat ini.

"Kami akan mempertimbangkan ini lebih lanjut dalam beberapa hari ke depan," kata Direktur Sportif Visma Grischa Niermann, "dan membiarkan para dokter memutuskan apa yang mungkin dilakukan."

Het Laatse Nieuws berkata, "Syarat untuk ikut Giro adalah fraktur-frakturnya terus membaik, rehabilitasi berjalan cepat, dan dia bisa menyelesaikan latihan secara minimal."

"Berdasarkan informasi kami, nyeri utama dari tulang rusuk, tulang selangka, dan tulang dada yang patah sudah berkurang," media tersebut menambahkan.

Dengan partisipasi di Olimpiade Paris pada bulan Agustus sebagai tujuan utama musim ini, beralih dari Giro d’Italia ke Tour de France pada bulan Juli "bukan pilihan", kata media tersebut, karena dapat terlalu mengganggu rencana Olimpiade Van Aert.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini